Harga BBM Bersubsidi Naik, Upah Petani di Bandung Ikut Dinaikkan

Kompas.com - 19/11/2014, 14:30 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
BANDUNG, KOMPAS.com – Petani di Pangalengan Kabupaten Bandung akan melakukan standardisasi upah pasca-kenaikan harga BBM. Jumlah kenaikan upah masih dihitung berdasarkan berbagai aspek. Namun jika melihat pengalaman kenaikan BBM sebelumnya, upah petani naik sekitar 20 persen.

“Dulu, saat BBM bersubsidi naik dari Rp4.500 ke Rp6.500, upah petani naik sekitar 20 persen. Untuk yang sekarang saya hitung-hitungannya belum selesai,” ujar Manager Logistik dan Distribusi Kelompok Tani Kapalindo (Katata Pal Indonesia), Desa Margamekar, Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung, Andri Rakhmansyah, Rabu (19/11/2014).

Andri mengungkapkan, petani akan mengalami imbas dari kenaikan BBM bersubsidi, terutama akibat kenaikan harga bahan pokok, transportasi, hingga kebutuhan lainnya. Mengenai produk pertanian Pengalengan, Andri mengaku akan ikut naik. Namun hingga dua pekan ke depan, pihaknya menunda kenaikan karena terikat kontrak. Besaran kenaikannya pun belum bisa dipastikan.

"Kami belum menaikkan harga. Besok kami akan memantau dulu ke pasar dan berbincang ke bagian distribusi," terang Andri.

Setelah memantau pasar dan distribusi, pihaknya baru bisa menghitung besaran kenaikan sayuran. Namun, itu pun tidak bisa langsung, mengingat kelompok taninya masih terikat kontrak dengan sejumlah pasar modern.

Andri menjelaskan, kenaikan BBM bersubsidi tentunya berpengaruh pada biaya operasional pertanian. Sebab, hampir semua proses pengairan hingga pestisida menggunakan aplikasi teknologi berupa mesin yang membutuhkan BBM. Belum lagi dalam hal distribusi, sangat terpengaruh oleh BBM.

"Misalnya, untuk penyiraman 4 hektare lahan dibutuhkan 10 liter BBM. Belum aplikasi teknologi lainnya," imbuhnya.

Saat ini Kapalindo menjual sejumlah sayuran ke pasar modern dan pasar tradisional di sekitar Bandung. Di antaranya tomat sebanyak 5-6 ton per minggu, dan tomat 2 ton per bulan dengan harga lebih tinggi dari pasaran. “Harganya dari Rp9.000-Rp5.500, tergantung kualitas produk,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Whats New
Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.