Kompas.com - 20/11/2014, 06:19 WIB
EditorErlangga Djumena

Oleh: Dedy Dahlan

KOMPAS.com - Kalau Anda mau berhenti sejenak, lalu memandang ke sekitar Anda dengan teliti, Anda bakal menemukan bahwa yang namanya ‘bekerja’ di zaman sekarang ternyata tidak lagi harus berarti aktivitas ‘kantoran’! Tidak lagi semuanya harus 9 to 5. Dan tidak lagi harus selalu dalam bentuk yang itu-itu saja.

Definisi kata ‘bekerja’ di masa sekarang harusnya sudah berubah jauh dari beberapa tahun yang lalu, apalagi dari tahun 90-an, apalagi dari era ibu bapak kita. Dan untuk Anda yang jeli, Anda bakal melihat sendiri, betapa gilanya profesi dan pekerjaan zaman sekarang!

Waktu kecil, salah satu kenalan saya paling hobi ‘berdiskusi satu arah’ – baca: ‘diomelin’ – sama gurunya. Saking seringnya dimarahi guru, hal itu membuat dia sudah rutin seperti minum obat. “Sehari dua kali ya Cep, telan omelannya pake aer putih yang banyak”, kata kepala sekolahnya meniru gaya dokter.

Kenapa? Karena dia ini paling hobi menggambar di kelas. Di kelas IPS, dia menggambar. Di kelas IPA dia asyik menggambar. Di kelas Matematika, dia malah menggambar Son Goku dari komik Dragon Ball yang lagi menghajar KO rumus yang dikasih gurunya.

“Heh! Kamu malas banget sih! Nanti kalau kamu besar, enggak akan ada orang yang mau ngebayar kamu buat ngegambar begituan tahu!” kata gurunya dengan penuh emosi.

Saat ini dia sudah dewasa, tahukah Anda apa pekerjaannya? Dia menjadi seorang komikus. Dibayar dalam dollar AS, dia menggambar komik untuk beberapa perusahaan besar di Amerika Serikat, termasuk Image Comics, dan dia adalah pemilik sebuah studio komiknya sendiri. Dia dibayar untuk menggambar! Nah lho.

Ada juga seorang teman saya yang sangat suka dengan media sosia. Sejak pertama ketemu dengan saya beberapa tahun lalu, jarinya tidak pernah lepas dari keyboard dan handphone. Sama seperti kenalan saya yang sebelumnya, dia paling hobi diomelin sama orang tuanya.

“Ini anak kok maenan handphone teruuuus. Mana ada orang yang mau bayar kamu buat maenan handphone!” kata orang tuanya.

Sekarang, dia bekerja sebagai Buzzer dan Blogger. Dia dibayar lumayan besar untuk maenan handphone, tanpa jam kerja 9 to 5, tanpa kewajiban ke kantor, dan sambil jalan- jalan pula! Dia dibayar buat maenan handphone! Nah lho lagi.

Apa intinya? Intinya, adalah bahwa dunia kerja ternyata sudah berubah!

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

Rilis
Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Whats New
Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Spend Smart
Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Whats New
Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Spend Smart
Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Whats New
BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

Whats New
Gara-gara Promosikan Kripto Via Instagramnya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Gara-gara Promosikan Kripto Via Instagramnya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Earn Smart
Harga Minyak Melonjak 4 Persen gara-gara OPEC+, Bisa Kembali ke Level 100 Dollar AS?

Harga Minyak Melonjak 4 Persen gara-gara OPEC+, Bisa Kembali ke Level 100 Dollar AS?

Whats New
IHSG Hari Ini Diproyeksi Masih Melemah, Simak Analisanya

IHSG Hari Ini Diproyeksi Masih Melemah, Simak Analisanya

Whats New
OJK Sebut Ada Kemungkinan Restrukturisasi Kredit Covid-19 Diperpanjang

OJK Sebut Ada Kemungkinan Restrukturisasi Kredit Covid-19 Diperpanjang

Whats New
[POPULER MONEY] Cek Status Pencairan BSU Tahap 4 secara Online | Memutus Rantai Generasi Sandwich

[POPULER MONEY] Cek Status Pencairan BSU Tahap 4 secara Online | Memutus Rantai Generasi Sandwich

Whats New
Jangan Lupa Cek Rekening, BSU Tahap 4 Sudah Cair ke 1 Juta Lebih Pekerja

Jangan Lupa Cek Rekening, BSU Tahap 4 Sudah Cair ke 1 Juta Lebih Pekerja

Whats New
Rincian Biaya Admin BRI BritAma dan Simpedes per Bulan

Rincian Biaya Admin BRI BritAma dan Simpedes per Bulan

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.