Menteri ESDM Pertanyakan Kelanjutan Proyek RFID ke Pertamina

Kompas.com - 26/11/2014, 20:34 WIB
Petugas memasang cincin Radio Frequency Identification (RFID) kepada salah satu mobil mewah di SPBU kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2013). WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHAPetugas memasang cincin Radio Frequency Identification (RFID) kepada salah satu mobil mewah di SPBU kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2013).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said, belum bisa menjelaskan bagaimana perkembangan program Radio Frequency Indentification (RFID), dan rencana pemerintah melanjutkan program tersebut.

“Kami akan menanyakan ke Pertamina, perkembangannya bagaimana. Saya belum menengok sampai sejauh itu,” kata Sudirman ditemui di gedung DPD, Jakarta, Rabu (26/11/2014).

Pertengahan Agustus 2014, PT Pertamina (Persero) menyatakan siap melanjutkan proyek RFID. Direktur Hilir Pertamina Hanung Budya Jumat (15/8/2014) bilang, secara prinsip sudah ada saran-saran yang harus dilakukan Pertamina untuk proyek ini. Namun, Hanung menjelaskan secara detail saran dari Kejaksaan Agung.

Sementara itu, Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Telkom) Endang Yuliawaty mengakui bahwa perusahaannya sudah mengajukan amandemen kontrak. “Sekarang masih dalam proses ke arah sana, jika telah disetujui oleh kedua belah pihak, amandemen akan segera dilakukan,” kata Endang.

Hingga pertengahan Agustus 2014, Telkom telah memasang lebih dari 354.000 RFID untuk wilayah DKI Jakarta. Selain itu, perangkat sistem berbasis teknologi informasi ini pun telah diinstalasi pada 254 dari total 276 SPBU di Jakarta.

Dari jumlah itu, sebanyak 134 SPBU yang sudah online dan 119 SPBU telah dinyatakan lulus uji fisik, fungsi, dan kestabilan oleh Pertamina. Berhentinya proyek ini disebut-sebut dilatarbelakangi kurs yang membengkak, hingga mengharuskan adanya perubahan nilai kontrak.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.