Harga Patokan Ekspor CPO Pengiriman Desember Turun

Kompas.com - 28/11/2014, 13:10 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Harga Patokan Ekspor (HPE) crude palm oil (CPO) untuk pengiriman Desember 2014 dipatok sebesar 662 dollar AS/MT, atau turun 3 dollar AS (0,45 persen) dibandingkan periode bulan sebelumnya yang sebesar 665 dollar AS/MT.

Penetapan HPE CPO didasarkan pada Harga Referensi CPO yang juga mengalami penurunan sebesar 3,16 dollar AS (0,43 persen), dari periode bulan November yang sebesar 736,32 dollar AS/MT, menjadi 733,16 dollar AS/MT pada periode Desember 2014.

“BK CPO untuk bulan Desember 2014 tercantum pada kolom 1, lampiran II PMK 128 Tahun 2013 sebesar 0 persen, tidak berubah atau sama dengan BK CPO untuk periode bulan November 2014,” ungkap Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Partogi Pangaribuan, dalam keterangan resmi, Jumat (28/11/2014).

Selain penetapan HPE CPO, Kementerian Perdagangan juga telah menetapkan HPE periode Desember 2-14 atas Produk Pertanian dan Kehutanan yang Dikenakan Bea Keluar (BK) untuk komoditas biji kakao, kayu dan kulit.

Sama dengan CPO, HPE biji kakao untuk pengiriman Desember 2014 juga merosot sebesar 238 dollar AS (8,3 persen), dari 2.869 dollar AS/MT pada periode bulan November menjadi 2.631 dollar AS/MT. Ini disebabkan, harga referensi biji kakao yang juga menurun sebesar 243,70 dollar AS (7,68 persen), yaitu dari 3.173,45 dollar AS/MT menjadi 2.929,75 dollar AS/MT.

“Namun, BK biji kakao tidak berubah dibandingkan periode bulan sebelumnya, yaitu sebesar 10 persen. Hal tersebut tercantum pada kolom 3, lampiran II PMK 75 Tahun 2012,” imbuh Partogi.

Dia menjelaskan, merosotnya harga referensi CPO dan biji kakao disebabkan oleh melemahnya harga internasional untuk komoditas tersebut. Rendahnya harga CPO di bawah tingkat ambang batas pengenaan BK di level 750 dollar AS mengakibatkan masih tetap dikenakannya BK sebesar 0 persen untuk periode bulan Desember 2014 untuk CPO dan produk turunannya.

Partogi juga menjelaskan, rendahnya harga referensi dan HPE CPO saat ini disebabkan oleh masih lemahnya harga CPO internasional yang disebabkan oleh oversupply pasar internasional minyak nabati dunia, terutama oleh minyak nabati dari sumber lain sebagai kompetitor CPO.

Sementara itu, untuk HPE maupun BK komoditas produk kayu dan produk kulit tidak ada perubahan dari periode bulan sebelumnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.