Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/12/2014, 11:35 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik melansir indeks harga konsumen November 2014 sebesar 1,5 persen. Sementara untuk inflasi tahun kalender mencapai 5,75 persen, inflasi tahun ke tahun (YoY) sebesar 6,23 persen, inflasi komponen inti November 2014 sebesar 0,4 persen, dan inflasi inti tahun ke tahun sebesar 4,21 persen.

Kepala BPS Suryamin mengatakan dibandingkan dengan inflasi pada Juni 2013 lalu, di mana pemerintah juga menaikkan harga BBM bersubsidi, inflasi November menunjukkan waktu yang diambil pemerintah tepat.

“November biasanya deflasi, maka inflasi pun sedikit. November belum kena dampak seluruh hari. Harga 12 hari terakhir saja yang harga baru. 18 hari pertama masih harga Rp 6.500 (premium). Ini menunjukkan timing kenaikan harga BBM penting diperhatikan, terbukti inflasi November 2014 rendah,” kata Suryamin dalam paparan, Senin (1/12/2014).

Catatan BPS pada tiap November biasanya indeks harga konsumen tercatat rendah, bahkan pada November 2009 lalu mengalami deflasi 0,03 persen. Suryamin memaparkan, pada November 2010 inflasi sebesar 0,6 persen, pada November 2011 sebesar 0,34 persen, November 2012 sebesar 0,07 persen, dan pada November tahun lalu inflasi tercatat 0,12 persen.

“Sebanyak 82 kota IHK seluruhnya mengalami inflasi, karena dampak kenaikan BBM sudah tergambar. Inflasi tertinggi terjadi di Padang sebesar 3,34 persen, dan inflasi terendah ada di Manokwari 0,07 persen,” imbuh Suryamin.

Menurut kelompok pengeluaran, inflasi bahan makanan pada November 2014 tercatat cukup tinggi sebesar 2,15 persen. Bahkan lanjut Suryamin, inflasi tahun kalender untuk kelompok bahan makanan tercatat mencapai 7,12 persen, sedangkan inflasi bahan makanan dari tahun ke tahun (YoY) sebesar 7,97 persen.

“Ini walaupun menghasilkan inflasi 1,5 persen (cukup rendah), tapi komoditi bahan makanan harus hati-hati,” lanjut dia.

Inflasi pada kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau pada November 2014 tercatat 0,71 persen. Kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar sebesar 0,49 persen, kelompok kesehatan inflasi 0,43 persen. Sedangkan kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga inflasi 0,08 persen.

“Kelompok sandang mengalami deflasi 0,08 persen karena harga emas perhiasan (turun). Kelompok tranportasi, komunikasi dan jasa keuangan mengalami inflasi 4,29 persen, biaya ATM yang juga sudah berdampak,” ucap Suryamin.

Lebih lanjut dia menjelaskan, menurut komponennya, inflasi umum November 2014 tercatat sebesar 1,5 persen, inflasi komoditi inti sebesar 0,4 persen, inflasi akibat harga yang diatur pemerintah sebesar 4,2 persen, dan harga bergejolak sebesar 2,37 persen.

Inflasi energi yang terbentuk dari kenaikan harga bensin, solar, listrik, serta LPG sebesar 6,27 persen.

Sementara itu inflasi tahun ke tahun (YoY) menurut komponennya tercatat inflasi umum sebesar 6,23 persen. Inflasi komponen inti YoY sebesar 4,21 persen yang menunjukkan bahwa fundamental ekonomi masih cukup baik. “Inflasi komponen inti masih di bawah inflasi umum,” kata Suryamin.

Inflasi tahun ke tahun harga diatur pemerintah cukup tinggi mencapai 11,39 persen, inflasi harga bergejolak sebesar 7,06 persen, sementara inflasi YoY komponen energi mencapai 15,85 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+