EBA SP Diharapkan Mampu Sediakan Likuiditas untuk KPR

Kompas.com - 01/12/2014, 18:53 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan saat ini hanya ada satu perusahaan pembiayaan perumahan yang menerbitkan produk Efek Beragun Aset berbentuk Surat Partisipasi (EBA SP).

Deputi Komisioner Pengawasan Pasar Modal 1, Sardjito, mengungkapkan bahwa EBA SP bisa dimanfaatkan untuk membantu perbankan memperoleh likuiditas pembiayaan perumahan melalui pasar modal Khususnya, lewat proses sekuritisasi aset perbankan berkualitas tinggi.

Sejauh ini, satu-satunya perusahaan yang menerbitkan EBA adalah PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF. Menurut rencana, setelah Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nomor 23/POJK.04/2014 resmi diterbitkan pada 19 November 2014 lalu, perusahaan itu akan segera memasarkan EBA SP pada 2015.

Sementara itu, Direktur Utama PT SMF, Raharjo Adisusanto, penerbitan EBA SP tersebut diharapkan bisa meningkatkan volume kredit pemilikan rumah, khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) melalui fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP).

"Hasil sekuritisasi jelas untuk meningkatkan volume KPR di Indonesia yang sangat besar. Perbankan yang memberikan KPR tidak perlu menunggu cicilan yang sangat panjang," tukas Raharjo Senin (1/11/2014).

Raharjo menyatakan bahwa salah satu alasan lambannya penyaluran KPR FLPP selama ini adalah sumber pendanaan KPR. Selama ini, pendanaan KPR berasal dari sumber dana jangka pendek, misalnya tabungan, deposito, dan giro yang termasuk dalam dana pihak ketiga (DPK). Padahal, KPR umumnya berbentuk kredit jangka panjang yang jatuh temponya antara 10 sampai 20 tahun.

"Perbedaan masa jatuh tempo tersebut menimbulkan kesenjangan antara sumber dan penggunaan dana. Melalui transaksi sekuritisasi, dana dari pasar modal yang bersifat jangka menengah atau panjang dapat diakses oleh sektor pembiayaan perumahan," ujarnya.

Sebelum POJK diterbitkan, PT SMF telah memfasilitasi penerbitkan EBA Tagihan KPR Bank BTN sebanyak enam kali sejak 2009. SMF berperan sebagai Penata Sekuritisasi, Pendukung Kredit, dan Investor. Bank bisa lebih banyak mengeluarkan KPR, khususnya KPR FLPP tanpa perlu memperoleh dana mahal dan berisiko tinggi.

"(EBA SP) meningkatkan pertumbuhan volume KPR di Indonesia. Karena multifinance dan perbankan tidak perlu menunggu cicilan kembali dengan waktu yang panjang. Bisa segera dapat likuiditas kembali dengan sekuritisasi. Kedua, perbankan mendapatkan dana. Sifatnya jangka panjang dan bunga tetap," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imbauan Kemenhub soal Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia: Ini Jadi Pengingat

Imbauan Kemenhub soal Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia: Ini Jadi Pengingat

Whats New
Hati-hati, Ada Pekerjaan Rekonstruksi Perkerasan di Ruas Tol Jakarta-Tangerang

Hati-hati, Ada Pekerjaan Rekonstruksi Perkerasan di Ruas Tol Jakarta-Tangerang

Whats New
Lowongan Kerja Honda Prospect Motor  untuk D3 hingga S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja Honda Prospect Motor untuk D3 hingga S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Whats New
Dugaan Penggelapan Premi Wanaartha Life,  Bagaimana Nasib Cicilan Nasabah? Ini Kata Manajemen

Dugaan Penggelapan Premi Wanaartha Life, Bagaimana Nasib Cicilan Nasabah? Ini Kata Manajemen

Whats New
Mampukah IHSG Lanjutkan Tren Penguatan?

Mampukah IHSG Lanjutkan Tren Penguatan?

Whats New
[POPULER MONEY] Saat Jokowi, Erick Thohir, dan Ganjar Pranowo 'Tampil' di Solo Car Free Day | Indonesia Pelaris Kereta Cepat China

[POPULER MONEY] Saat Jokowi, Erick Thohir, dan Ganjar Pranowo "Tampil" di Solo Car Free Day | Indonesia Pelaris Kereta Cepat China

Whats New
Ini Tantangan Ekonomi Indonesia pada Semester II 2022

Ini Tantangan Ekonomi Indonesia pada Semester II 2022

Whats New
Pemerintah: PMK Ada, tetapi Bisa Dikendalikan dan Tidak Membahayakan Manusia

Pemerintah: PMK Ada, tetapi Bisa Dikendalikan dan Tidak Membahayakan Manusia

Whats New
Mengenal Apa Itu ETF dan Bedanya dengan Reksa Dana Biasa

Mengenal Apa Itu ETF dan Bedanya dengan Reksa Dana Biasa

Earn Smart
Cara Bayar Indihome lewat ATM BCA, BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Cara Bayar Indihome lewat ATM BCA, BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Spend Smart
Rincian Biaya Admin BCA, BRI, BNI, BTN, dan Bank Mandiri

Rincian Biaya Admin BCA, BRI, BNI, BTN, dan Bank Mandiri

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 40 Sudah Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Kartu Prakerja Gelombang 40 Sudah Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Whats New
Watsons 8.8 Shopathon Kembali Digelar, Cek Promonya

Watsons 8.8 Shopathon Kembali Digelar, Cek Promonya

Spend Smart
Limit Transfer BRI Berdasarkan Jenis Kartu ATM dan Transaksinya

Limit Transfer BRI Berdasarkan Jenis Kartu ATM dan Transaksinya

Spend Smart
Momen Bahagia Sopir Taksi, Bisa Naik Haji hingga Kuliahkan Tiga Anaknya Berkat Blue Bird

Momen Bahagia Sopir Taksi, Bisa Naik Haji hingga Kuliahkan Tiga Anaknya Berkat Blue Bird

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.