Kewajiban Penggunaan PIN Kartu Kredit Ditunda hingga 2020

Kompas.com - 12/12/2014, 08:30 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabar baik bagi Anda yang belum mengaktifkan personal identification number (PIN) kartu kredit. Sebab, Bank Indonesia (BI) membulatkan tekad untuk menunda kewajiban PIN enam digit untuk kartu kredit hingga tahun 2020.

Ketidaksiapan industri dan konsumen merupakan alasan utama penundaan berlakunya aturan yang seharusnya berlaku per 1 Januari 2015. Setidaknya ada dua temuan BI yang berujung pada penundaan pemberlakuan PIN kartu kredit enam digit. Pertama, pedagang (merchant) dan pemegang kartu kredit belum mahfum tentang penggunaan PIN enam digit.

Kedua, sebagian besar bank penerbit kartu kredit belum siap menerbitkan teknologi kartu kredit yang mampu mengimplementasikan PIN enam digit. Sebagian penyedia layanan mesin eletronic data capture (EDC) atau biasa disebut acquirer pun, belum mengganti EDC dan sistem jaringan yang bisa memproses transaksi kartu kredit dengan PIN.

"Penundaan kewajiban PIN kartu kredit agar masyarakat lebih memahami," tandas Eni V. Panggabean, Kepala Departemen Kebijakan dan Pengawasan Sistem Pembayaran BI, Kamis (11/12/2014). Lebih rinci, ada tiga putusan BI terkait penundaan kewajiban PIN kartu kredit.

Pertama, per 1 Juli 2015, seluruh penerbitan kartu kredit baru dan perpanjangan (renewal) wajib memakai PIN enam digit. Sementara, tenggat akhir bagi kartu kredit lama menggunakan PIN enam digit jatuh paling telat 30 Juni 2020. Kedua, seluruh acquirer kartu kredit wajib meng-upgrade teknologi mesin EDC sehingga bisa memproses transaksi kartu kredit dengan PIN, paling lambat 30 Juni 2015.

Ketiga, hingga 30 Juni 2020, transaksi kartu kredit menggunakan dua opsi alat verifikasi, yakni tanda tangan atau PIN.

Steve Marta, GM Asosiasi Kartu Kredit Indonesia (AKKI) bilang, kendala terbesar bank dan acquirer mematuhi aturan PIN kartu kredit adalah mengedukasi nasabah. "Bank juga menghabiskan biaya tinggi," ujar Steve kepada KONTAN, kemarin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai gambaran, bank menghabiskan ongkos 1 dollar AS-5 dollar AS untuk menerbitkan kartu kredit berteknologi PIN. Mesin EDC tidak menguras biaya jumbo karena hanya perlu upgrade software. Dengan total kartu kredit 15,90 juta, perbankan Indonesia merogoh 15 juta dollar AS-80 juta dollar AS. "Kami menghabiskan biaya Rp 100 miliar untuk ganti kartu kredit berteknologi PIN," ujar Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur Bank Central Asia (BCA). (Dea Chadiza Syafina, Nina Dwiantika)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.