Menteri Pertanian Akui Keterlambatan Pupuk Hambat Target Swasembada Pangan

Kompas.com - 23/12/2014, 20:21 WIB
Menteri Pertanian Amran Sulaiman, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA TRIBUN / DANY PERMANAMenteri Pertanian Amran Sulaiman, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengakui bahwa keterlambatan pupuk bisa menghambat program swasembada pangan. Pemerintah menargetkan swasembada padi, jagung, gula, dan kedelai paling cepat dalam satu tahun.

"Sangat, sangat (menghambat), itu saya hitung kemarin dengan para ahli, kumpulkan," kata Amran di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Selasa (23/12/2014). '

Menurut perhitungan Amran, petani bisa kehilangan 1 ton hasil tanam per hektarnya jika distribusi pupuk terlambat dalam dua pekan saja. Padahal, biaya yang dikeluarkan untuk pupuk yang datang terlambat sama nilainya dengan biaya yang dikeluarkan apabila pupuk datang tepat waktu.

"Jika dikalikan lima juta hektar itu 5 juta ton, itu sudah swasembada," tambah Amran.

Ia menyampaikan, dari 14 provinsi yang dikunjunginya, lebih dari 50 kabupaten bermasalah distribusi pupuknya. Menurut dia, faktor utama keterlambatan distribusi pupuk adalah masalah transportasi dan ego sektoral kabupaten.

"Katakanlah contohnya kabupaten A itu 10 ton tapi butuhnya 7 ton, kan ada sisa 3 ton. Karena egoisme sektoral ini dia tidak mau dipindahkan ke kabupaten lain. Yang seperti itulah contohnya sehingga membuat lambat. Ini enggak boleh egoisme sektoral membangun ini republik, membangun egoisme sektoral," papar Amran.

Untuk mencegah keterlambatan distribusi pupuk, pemerintah menekankan perlunya melakukan penunjukkan langsung perusahaan pengadaan pupuk.

Menteri Koordinator Perekonomian Sofyan Djalil menyampaikan, pada tahun depan setiap kabupaten diminta menyerahkan master list kebutuhan pupuk masing-masing.

"Sehingga nanti kabupaten apa, tanggal berapa harus datang pupuk, master list ini disepakati oleh menteri pertanian dan PT Pupuk Indonesia, maka Pak Wapres katakan kirim satu kopi ke sini, nanti kita akan cek sekali-sekali," kata Sofyan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.