Kalaupun Harga Premium Turun, Ditaksir Tak Lampaui Rp 500 Per Liter

Kompas.com - 08/01/2015, 18:55 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana pemerintah untuk kembali menurunkan harga premium dan solar, diapresiasi oleh pengamat energi dari Universitas Trisakti, Pri Agung Rakhmanto.

Menurut Priagung, itu menandakan pemerintah konsisten terhadap keputusannya untuk menetapkan harga bahan bakar minyak (BBM) sesuai dengan pergerakan harga minyak dunia.

“Mengikuti pergerakan harga pasar tidak bisa disamakan dengan melepaskannya ke mekanisme pasar. (Sebab) Kewenangan masih ada di pemerintah dan (penetapan harga) itu masih dilakukan oleh pemerintah (Menteri ESDM),” kata Pri Agung kepada Kompas.com, Kamis (8/1/2015) sore.

Dia menyatakan bahwa pemerintah bisa menurunkan ketika rata-rata harga minyak bulan lalu lebih rendah dibanding sebulan sebelumnya. “Dan itu kisarannya (menurut saya) tidak lebih dari Rp 500 per liter. Begitu juga kalau ada kenaikan, tidak akan lebih dari Rp 500 per liter,” ucap Pri Agung.

Sementara itu, Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro mengatakan, kalaupun terjadi penurunan harga premium maupun solar, dia memperkirakan besarannya tidak terlalu tinggi.

Meski harga minyak dunia turun hingga di bawah 50 dollar AS per barel, hari ini, namun nilai tukar rupiah masih lemah di level Rp 12.700 per dollar AS. “Dari bulan ke bulan memang harga minyak turun. Bahkan Januari tahun lalu dibanding tahun ini, signifikan. Tapi nilai tukar kita masih tinggi, sehingga turunnya (harga premium dan solar) tidak akan banyak,” kata Komaidi dihubungi Kompas.com, Kamis siang.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil menyatakan pemerintah berencana untuk kembali menurunkan harga premium dan solar. Ini dilakukan merespons penurunan harga minyak dunia.

“Akan turunkan, kita akan turunkan lagi harga BBM, tetapi tunggu akhir bulan,” kata Sofyan di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (7/1/2015).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.