Kompas.com - 23/01/2015, 08:00 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko
                                    Ryan Filbert
                                 @RyanFilbert

KOMPAS.com - Saya juga sama seperti manusia lainnya, menikah dan bersyukur bahwa di usia pernikahan saya yang menginjak empat tahun, saya dikaruniai seorang anak perempuan cantik yang amat kami cintai dan sayangi.

Saat ini, usia anak saya hampir menginjak dua tahun. Tanpa terasa saya melihatnya bertumbuh, berkembang, dan mengalami sebuah hal penting yang disebut belajar. Ada beberapa hal yang saya ingat dengan baik, di antaranya adalah bagaimana anak saya mulai belajar berjalan.

Dimulai dari merangkak, lalu berdiri, kemudian yang dikenal dengan merambat, lalu berjalan terhuyung-huyung dan terjatuh kembali. Sebagai orangtua, inilah momen terbaik. Ketika melihat anak saya terjatuh, saya selalu mengatakan, “Ayo bangkit lagi, tidak apa-apa, belajar memang perlu perjuangan!”

Ya, terdengar aneh karena saya mengatakannya kepada seorang anak berusia satu tahun, tapi itulah yang saya katakan. Saya ingin alam bawah sadarnya merekam bahwa saya adalah orangtua yang mendukungnya ketika terjatuh.

Menariknya, ketika semakin besar dan usianya hampir menginjak dua tahun, ketika terjatuh cukup keras bahkan terluka, sambil menangis putri kecil saya mengatakan, “Tidak apa-apa.”
Hidup akan penuh dengan jatuh dan bangun. Entah sampai kapan seseorang akan menemui kejatuhan dan kegagalan, tapi hanya satu resep kesuksesan sejati, yaitu bangkit ketika jatuh dan terpuruk.

Dan hal menarik lain dalam pembelajaran putri saya adalah ketika ia memasukkan uang logam ke celengan. Di usianya yang pertama, sering kali ia memegang uang logam dan kesulitan memasukkannya ke lubang celengan. Apa yang ingin saya ajarkan adalah level dasar mengenai perlunya menyimpan uang, yang tentunya di kemudian hari ‘dosisnya' akan saya gandakan, menjadi menghimpun aset, bukan lagi menabung.

Terjadi kesulitan berkali-kali setidaknya, sampai separuh celengan terisi, dengan setiap harinya saya membantu tangan kecilnya untuk memasukkan uang logam. Namun beberapa bulan lalu, dengan posisi tangan seperti apa pun, putri kecil saya mampu memasukkan uang logam dengan mudah sendiri.

Ada beberapa hal menarik yang bisa saya bagikan, di mana nilai-nilai kehidupan sebenarnya dipelajari bukan dari saat seseorang itu menjadi lebih besar, namun jauh-jauh hari sebelumnya.
Dalam mendidik anak, bukan hanya anak tersebut saja yang dituntut untuk bisa belajar, namun kita sebagai orangtua dan mungkin keluarga lainnya, maukah belajar?

Karena sebenarnya, banyak hal yang orangtua ajarkan kepada anak-anaknya dengan kurang tepat. Ya kurang tepat menurut saya. Apa saja?

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

OJK Cabut Sanksi Pembatasan Kegiatan Usaha Asuransi PT Sarana Lindung Upaya

OJK Cabut Sanksi Pembatasan Kegiatan Usaha Asuransi PT Sarana Lindung Upaya

Whats New
Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Rilis
Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Spend Smart
Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Whats New
Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Whats New
Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Whats New
Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Whats New
Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Whats New
Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Spend Smart
Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Whats New
Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Rilis
Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Whats New
Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.