Kompas.com - 28/01/2015, 22:49 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Presiden Jusuf Kalla mengungkapkan kesannya terhadap mantan Gubernur Bank Indonesia, Rachmat Saleh. Hal itu disampaikannya ketika menghadiri peluncuran buku biografi Rachmat Saleh yang berjudul Legacy Sang Legenda di Jakarta, Rabu (28/1/2015).

Kalla menyebut Rachmat sebagai sosok yang patut diteladani karena kerja keras dan kejujurannya.

"Pertama, saya mengucapkan selamat ke Pak Rachmat Saleh atas peluncuran bukunya. Setiap buku tentu penting bukan hanya jadi hiasan dibaca, tapi menjadi teladan, contoh-contoh yang baik untuk kita ikuti, yang tadi intinya kejujuran dan kerja keras," kata Kalla.

Ia juga mengaku sebagai pengikut setia Rachmat. Sejak menuntut ilmu di perguruan tinggi, Kalla berkuliah di kampus dan fakultas yang sama dengan Rachmat di Makassar, Sulawesi Selatan. Usia keduanya beda 12 tahun.

"Saya ini sebenarnya pengikut setia Pak Rachmat untuk beberapa hal. Mungkin tidak banyak yang mengetahui, beliau ini pertama kali belajar ekonomi di Makassar, di Fakultas Ekonomi Makassar tahun 1948. Karena fakultas ekonomi yang pertama di Indonesia itu di Makassar, bukan di Jakarta. Waktu itu fakultas dibagi-bagi, di Jakarta, di Makassar. Saya masuk 12 tahun kemudian, kampus yang sama, gedung yang sama, mungkin di kursi yang sama Bapak duduk tempat belajar dulu," tutur Kalla di hadapan Rachmat dan tamu lainnya.

Hadir dalam acara peluncuran buku itu mantan petinggi BI, di antaranya Boediono yang juga mantan Wakil Presiden. Hadir pula Gubernur BI Agus Martowardojo, serta Ketua Otoritas Jasa Keuangan Muliaman Hadad. Kalla melanjutkan, ia kerap mendengar para dosen membanggakan Rachmat yang sudah menjadi seorang pejabat ketika Kalla masih duduk di bangku kuliah.

"Selalu kita bangga Gubernur BI, selalu dosen waktu pidato, salah satu contoh, alumni pertama di sini sekarang Gubernur Bank Indonesia. Bapak itu dibanggakan di Makassar itu walaupun Bapak tidak tamat di situ karena fakultas tutup, beberapa tahun kemudian dibuka lagi. Lalu 12 tahun kemudian saya mahasiswa di situ, Pak," kata Kalla lagi.

Beberapa tahun kemudian, Kalla memulai kariernya di pemerintahan. Politikus Partai Golkar ini mulai menduduki jabatan menteri di kabinet. Pada 2000, Kalla lagi-lagi menjadi penerus Rachmat sebagai Menteri Perdagangan.

"Beliau ini Menteri Perdagangan, 1983-1988, selama 12 tahun kemudian lagi saya gantikan Bapak di tempat yang sama, tahun 2000 karena saya Mendag tahun 2000," ucap Kalla.

Sebagai penerus, Kalla mengaku ikut meneladani nilai kejujuran dan kerja keras yang diajarkan Rachmat. Ia pun meminta para pemuda meneladani sosok Rachmat terkait kejujuran dan kerja kerasnya. Ketika menjadi Gubernur BI, kata Kalla, Rachmat memimpin dengan mengedepankan kejujuran dan kerja keras. Menurut dia, memimpin suatu bank tidak hanya membangun banknya, tetapi juga membangun sumber daya manusia yang bekerja pada bank tersebut.

"Karena gedung bisa dibangun, sistem bisa sewa konsultannya, tapi siapa SDM yang menjalankan itu, yang penting lagi siapa yang berlangganan banknya kalau tidak ada pengusaha. Boleh bank hebat, boleh orangnya hebat-hebat, tapi siapa yang berlangganan, customer, dan siapa nasabah bank itu, dan apa gunanya bank itu," papar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.