Kompas.com - 09/02/2015, 09:40 WIB
Presiden RI Joko Widodo menunggangi New Proton Iriz bersama Chairman Proton Mahathir Mohamad The StarPresiden RI Joko Widodo menunggangi New Proton Iriz bersama Chairman Proton Mahathir Mohamad
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Kendati sudah diklarifikasi oleh Menteri Perindustrian, Saleh Husen bahwa kerjasama dengan Proton adalah business to business dengan PT Adiperkasa Citra Lestari (Adiperkasa), namun hal tersebut masih menyisakan pertanyaan apakah ke depan kerja sama tersebut bakal menjadi proyek mobil nasional (mobnas).

Hal demikian disampaikan oleh Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati, dihubungi Kompas.com, Minggu (8/2/2015).

Menurut Enny, kalaupun ke depan kerja sama tersebut bakal dijadikan proyek mobnas, tentunya pemerintah harus mengikutsertakan perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). “Mestinya adalah BUMN, diutamakan BUMN. Karena kalau bukan mobnas, terserah (mau privat). Tapi kalau kerja sama ini cikal akal mobnas, tentunya harus ada BUMN,” ucap Enny.

Lebih lanjut dia bilang, BUMN yang bisa digandeng adalah yang berhubungan dengan otomotif, atau industri hulunya seperti industri baja. Dalam hal ini, sambung Enny, PT Krakatau Steel juga bisa ikut masuk membuat komponen kendaraan bermotor yang diproduksi.

Menurut Enny, hal tersebut bisa membantu BUMN kembali pada core business-nya. Selain itu dia bilang, pemerintah juga bisa memanfaatkan pelarangan ekspor mineral mentah, sebab industri baja domestik akan lebih banyak menyerap.

Senada, Ketua Komisi VI DPR-RI Achmad Hafizs Tohir menegaskan, jika Indonesia ingin memiliki industri otomotif yang andal, maka negara harus hadir dalam rupa BUMN.

It’s a must.. (harus gandeng BUMN),” ucap Tohir kepada Kompas.com, Minggu.

“Kita ada industri aluminium, ada industri baja, ada industri karet, logam, plastik. Semua harus disinergikan demi mobnas,” ucap Tohir.

baca juga: Studi Kelayakan Proton

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Whats New
Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Punya Growth Mindset saat Bekerja, Pentingkah?

Work Smart
Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Rilis
IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

IHSG Mulai Pulih, Simak Cara Mengatur Portofolio Investasi

Earn Smart
Diterpa Sentimen 'Sell in May and Go Away', Apakah IHSG Masih Menarik?

Diterpa Sentimen "Sell in May and Go Away", Apakah IHSG Masih Menarik?

Earn Smart
Kewirausahaan untuk Semua

Kewirausahaan untuk Semua

Smartpreneur
Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Wacana WFA bagi ASN, Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo Belum Setuju

Whats New
Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Atasi Krisis Pangan, Bank Dunia Siap Gelontorkan Rp 441 Triliun

Whats New
Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Whats New
E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

Whats New
Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Whats New
Ini Upaya Super Indo jika Harga Daging dan Telur Mahal akibat Larangan Ekspor Gandum India

Ini Upaya Super Indo jika Harga Daging dan Telur Mahal akibat Larangan Ekspor Gandum India

Whats New
Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Spend Smart
Menteri PAN-RB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Menteri PAN-RB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Whats New
Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.