Usai Tenggelamkan Kapal Asing, Begini Gaya Menteri Susi Bersantai

Kompas.com - 09/02/2015, 15:36 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko
BATAM, KOMPAS.com — Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti tertangkap kamera fotografer Tribun Batam sedang bersantai di atas KRI Barakuda, Senin (9/2/2015).

Ia berbaring santai di atas geladak samping kiri kapal dengan kaki menjulur ke laut. Sambil berbaring ia berbincang dengan Panglima Armada Barat Laksamana Muda Widodo, yang duduk tak jauh darinya.

Susi dan Widodo berbincang santai di atas KRI Barakuda dalam perjalanan dari perairan Tanjung Pinang ke Batam, seusai menyaksikan penenggelaman kapal pencuri ikan milik nelayan Thailand yang diamankan pada Oktober 2014 lalu dari perairan Natuna, Kepulauan Riau (Kepri).

Penenggelaman kapal hari ini dilangsungkan di Perairan Dempo, Tanjung Pinang. Saat menyaksikan penenggalaman kapal, Susi juga tertangkap kamera tengah melakukan "stretching". Baca: Saat Saksikan Penenggelaman Kapal, Susi Lakukan "Stretching".

Pemerintah belakangan ini gencar melakukan penenggelaman terhadap kapal-kapal asing yang mencuri ikan di perairan Indonesia. 

Sejauh ini, Kementerian Kelautan dan Perikanan mengklaim telah menyelamatkan sekitar 1 juta ton ikan dalam sebulan melalui pemberantasan aksi pencurian ikan atau illegal fishing.

"Soal illegal fishing, sebulan terakhir ini sudah 1 juta ton ikan tidak diambil dari lautan kita," kata dia dalam rapat kerja dengan Komisi IV DPR, Jakarta, Senin (26/1/2015).

Selain menyelamatkan sekitar 1 juta ton ikan, Susi juga mengaku bahwa nelayan di Arafuru saat ini lebih mudah mendapatkan ikan dibanding waktu-waktu sebelumnya. Bahkan, di wilayah lain, yakni di Muncar, Jawa Timur, hasil tangkapan ikan mencetak surplus 30.000 ton.

"Aksi anti-illegal fishing ini tidak boleh berhenti. Kalau berhenti, kapal-kapal asing kembali merajalela," ucap Susi.

Dalam RABPN Perubahan 2015 ini, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengusulkan anggaran sebesar Rp 10,594 triliun, yang akan digunakan untuk membiayai 10 program prioritas KKP. Salah satu program prioritas tersebut adalah program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparat KKP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.