Beberapa Catatan Titiek Soeharto untuk Menteri Susi

Kompas.com - 12/02/2015, 18:56 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com - Kinerja Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dalam 100 hari pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla banyak dinilai positif. Bahkan, dengan berbagai gerakannya, Susi membuat Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mendapatkan perhatian besar publik.

Namun, kinerja Susi itu tak selalu dinilai positif. Menurut Anggota Komisi IV DPR RI Titiek Soeharto banyak kebijakan Susi yang tidak memperhatikan semua stakeholder  atau pemangku kepentingan di sektor kelautan dan perikanan, salah satunya pengusaha. Ia pun memberikan beberapa catatan kepada kinerja Susi. "Kalau bikin peraturan itu mbok asosiasi diajak ngomong dulu gitu, supaya enggak nabrak-nabrak nanti diperlakukan, di sana jadi sengsara gitu," ujar Titiek di Gedung DPR RI, Jakarta, Kamis (12/2/2015).

Menurut dia, mendengarkan seluruh stakeholder kelautan dan perikanan sangatlah penting bagi pemerintah. Pasalnya, hal itu bisa meminimalisasi adanya kebijakan yang tak sesuai dengan kepentingan sektor tersebut.

Catatan lainnya dari Titiek yaitu permasalahan sosialisasi kebijakan. Sebenarnya kata dia, kebijakan Susi sudah cukup baik. Sayangnya, kebijakan itu tak mampu disosialisasikan dengan baik oleh Susi. "Lihat itu Kementerian Perdagangan ada aturan pelarangan jual minuman alkohol (di minimarket) tapi itu berlaku tiga bulan lagi supaya ada tenggat waktu," kata dia.

Sebelumnya, Titiek juga mengkritik lantaran Susi ingin tak menyelesaikan tugasnya sebagai menteri secara penuh lima tahun. Bahkan ia juga mengingatkan Susi bahwa saat dilantik menjadi menteri, Susi sudah bersumpah akan bekerja sebaik-baiknya. "Gak ada itu ceritanya ah capek udah ah gitu, ya gak bisa, kamu (Susi) itu sudah bersumpah diawal-awal itu kan untuk menyeselesaikan masa kerja (lima tahun)," kata Politisi Golkar itu.

Lebih lanjut kata Titiek, saat rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI, Susi juga sering mengatakan kata "capek"  saat bekerja menjadi menteri. Bahkan, kata dia, bertugas sebagai menteri tak boleh sepotong-potong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.