Kompas.com - 20/02/2015, 08:00 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko
                                       Ryan Filbert
                                      @RyanFilbert

KOMPAS.com - Hal klasik yang sering menjadi batu sandungan seseorang dalam memulai sebuah usaha ataupun memiliki bisnis adalah modal, alias tidak punya uang. Apakah Anda sependapat dengan pernyataan tersebut?

Petualangan saya dalam dunia bisnis dimulai dari pembelian sebuah baterai handphone di daerah Jakarta Barat sekitar 10 tahun yang lalu. Dikarenakan baterai ponsel sejuta umat saya sudah mulai bermasalah, saya membeli sebuah baterai pengganti yang harganya ternyata hanya 17,5 persen dari harga di counter resmi.

Berangkat dari itu, saya mencoba membuka iklan untuk menjual baterai seharga 40 persen lebih murah dari harga counter itu di salah satu forum ponsel terbesar di internet. Ternyata laris manis. Dalam sehari, saya bisa menjual lebih dari 10 baterai, dari Jakarta hingga ke pelosok Indonesia.

Pertanyaan terbesarnya, apakah saya membeli baterai tersebut di distributor terlebih dahulu, lalu menunggu pesanan datang, baru saya kirimkan? Apakah saya menyetok baterai?

Hmmmm… saya justru melakukan kebalikannya. Saya mengumpulkan semua pesanan, menunggu pembayaran hingga jam 5 sore, pergi ke distributor baterai tersebut, setelah itu barulah saya membeli dan mengirimkannya ke alamat pembeli melalui jasa pengiriman barang.

Itulah sepenggal cerita saya memasuki dunia bisnis semasa saya kuliah semester awal, 10 tahun yang lalu. Singkat cerita, hal tersebut terus berlanjut, dan kalau Anda melihat keuntungan saya yang melebihi 100 persen dengan tidak menggunakan stok barang, ini memang relatif mudah.

Seiring berjalannya waktu, saya sadar bahwa tidak hanya online shopping saja, bisnis yang dapat dilakukan tanpa modal, tapi semua aspek bisnis juga pasti ada celahnya. Menarik bukan?

Baiklah, apa yang perlu kita miliki pertama kali, atau apa yang harus kita kuasai?

So simple, semua harus berawal dari ide. Ide tersebut lalu harus ditindaklanjuti dan ditambahkan resep menjual yang paling penting, yaitu sebuah nilai tambah.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.