Perum Perhutani akan Kembangkan Sistem Pertanian Terpadu

Kompas.com - 03/03/2015, 14:08 WIB
Ilustrasi sawah KOMPAS.com/SRI LESTARIIlustrasi sawah
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Perum Perhutani menyatakan bakal menjalin kerja sama dengan Universitas Gadjah Mada dan Pemprov Jateng untuk mengembangkan sistem pertanian terpadu (Integrated Farming System).

"Terkait Food Estate kita mau tidak mau ikut. Oleh karena itu sekarang Perhutani sedang bekerja sama dengan UGM dan Pemprov Jawa Tengah mengembangkan sistem pertanian terpadu. Baru sampai pilot project dengan lahan 146 hektar di Jawa Tengah, rencananya nanti akan ada lahan  seluas 5.000 hektar di Jawa Tengah (untuk food estate)," kata Dirut Perum Perhutani, Mustoha Iskandar, Selasa (3/3/2015).

Mustoha mengatakan, pengembangan sistem pertanian terpadu akan menggunakan beberapa konsep, di antaranya adalah zona kawasan hutan adaptif. Menurut dia, nantinya, lahan perhutani akan diberi jarak untuk memberi ruang bagi masyarakat setempat menaman tanaman holtikultura.

"Menggunakan konsep zona kawasan hutan adaptif, di mana jarak tanam yang tidak konvensional bisa 6x2 meter, bisa 10x2. Dengan memperlebar jarak tanam, masyarakat bisa manfaatkan ruang untuk menanam padi atau jagung, sehingga bisa menaikkan produktivitas," jelas Mustoha.

Selain itu, Perum Perhutani juga sudah meneken nota kesepahaman dengan Kementerian Pertanian untuk subsidi pupuk dan benih unggul serta mengembangkan pengolahan secara mekanis melalui hand tractor.

Mustoha mengatakan Perum Perhutani siap menjadi off taker (pembeli langsung) dari petani untuk menghindari pembelian dari pengijon-pengijon. Untuk rencana ini, Perum Perhutani berencana mempunyai anggaran sebesar Rp 200 miliar.

"Perhutani akan bertindak sebagai off taker untuk food estate. Supaya menghindari pengijon-pengijon yang membeli dengan harga murah dari petani. Kita juga akan membangun gudang jika diperlukan," kata Mustoha.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Perhutani juga mendukung ketahanan daging, baru dikembangkan dan sudah direspon positif. Karena ternyata pengusaha daging kesulitan mencari areal untuk peternakan, dimana Perhutani punya," jelas Mustoha.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.