Kompas.com - 01/04/2015, 19:58 WIB
Presiden Direktur PT Rekayasa Industri (Rekind) Firdaus Syahril, Rabu (1/4/2015), memberikan pemaparan terkait kinerja perusahaan yang dipimpinnya. Sebagai perusahaan perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) nasional, Rekind terbilang siap menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). 
PrimusPresiden Direktur PT Rekayasa Industri (Rekind) Firdaus Syahril, Rabu (1/4/2015), memberikan pemaparan terkait kinerja perusahaan yang dipimpinnya. Sebagai perusahaan perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) nasional, Rekind terbilang siap menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA).
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) mulai tahun ini, PT Rekayasa Industri (Rekind) mengambil sikap percaya diri. Menurut Presiden Direktur Rekind Firdaus Syahril dalam perbincangan dengan media pada Rabu (1/4/2015), perusahaan yang dipimpinnya terbilang satu-satunya perusahaan perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) yang komplet. "Di kawasan ASEAN, cuma kami yang mengerjakan EPC secara lengkap," kata Firdaus.

Catatan menunjukkan, pemerintah Republik Indonesia mendirikan Rekind pada 12 Agustus 1981. Misi yang diemban adalah meningkatkan kemandirian bangsa di bidang EPC. Rekind juga menjadi pendukung pembangunan industri dan infrastruktur nasional.

Firdaus menerangkan, ada tiga pemegang saham Rekind. Pertama adalah PT Pupuk Indonesia sebesar 95 persen, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) 5 persen, dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) 5 persen.

Menurut penjelasan Firdaus, proyek-proyek di MEA juga berkaitan dengan infrastruktur. Proyek infrastruktur menjadi andalan pemerintahan Presiden Joko Widodo hingga lima tahun ke depan. Salah satu yang utama adalah proyek pembangunan kelistrikan 35.000 megawatt (MW).

Meski demikian, aku Firdaus, pihaknya sampai sekarang belum ikut ambil bagian di dalamnya. "Padahal, kami sangat siap untuk pembangunan proyek tersebut," kata Firdaus menegaskan.

Rekind Struktur Pendukung Penambat (MSS) berbobot 1.027 ton karya PT Rekayasa Industri (Rekind). Peralatan ini merupakan yang pertama dibangun di Indonesia. Catatan menunjukkan, infrastruktur jenis ini akan menjadi pendukung kapal jenis penyimpanan terapung untuk mengubah gas alam cair menjadi gas kembali (FSRU). PT Perusahaan Gas Negara, misalnya, menjadi salah satu yang mengoperasikan kapal FSRU.

Kawasan

Dalam penjelasannya, Firdaus mengatakan pada 2015 ini, pihaknya tengah menggarap 15 proyek. Kemudian, ada 10 proyek yang baru saja rampung 100 persen.

Rekind, terang Firdaus memiliki unit bisnis strategis (SBU) yang mengembangkan pembangunan proyek-proyek seperti panas bumi, infrastruktur migas lepas pantai, produksi pupuk, dan pembangkit listrik.

Debut Rekind adalah pada 1983-1984 pada proyek manajemen konstruksi di Pabrik Pupuk Iskandar Muda, Aceh. Proyek itu bernama PIM 1. "Kala itu, saya ikut ambil bagian di dalamnya dan masih dibantu oleh tenaga asing dari Kellog, Amerika Serikat," kenangnya.

Rekind Dodi Yusmianto PT Rekayasa Industri berhasil mengerjakan Tower Yoke Mooring System (TYMS) di Lampung.

Sementara itu, proyek Rekind di luar Indonesia terwujud pertama kali pada pembangunan pabrik amonia di Bintulu, Malaysia pada 1991. Pabrik amonia itu merupakan proyek milik Petronas.

Proyek di Malaysia, imbuh Firdaus, kemudian berkembang pula untuk pembangunan kelistrikan di Malaka. Pada 2001-2004, Rekind juga berpartisipasi membangun pabrik pupuk NKP di Kedah. "Kami juga menggarap proyek di kawasan ASEAN yakni di Brunei Darussalam," tuturnya.

Catatan juga menunjukkan pada 2014, Rekind membukukan pendapatan hingga Rp 11,2 triliun. Sementara, raihan laba sebelum pajak mencapai Rp 375 miliar.

Hingga 2015 usai, Rekind menargetkan pendapatan Rp 8 triliun. Lalu, pada masa yang sama, Rekind membidik laba sebelum pajak di angka Rp 300 miliar. Pajak yang dibayarkan Rekind ke kas negara tercatat sudah menyentuh angka lebih dari setengah triliun rupiah.


Primus Logo PT Rekayasa Industri (Rekind). Rekind berdiri pada 12 Agustus 1981 sebagai perusahaan perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) milik negara.


 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.