Ketua Komisi XI DPR Kritik Jokowi soal Kenaikan Uang Muka Mobil Pejabat

Kompas.com - 02/04/2015, 12:37 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi XI DPR Fadel Muhammad heran dengan keputusan pemerintah untuk memberikan tambahan fasilitas uang muka (down payment) pembelian mobil bagi pejabat negara untuk pembelian kendaraan perorangan. Cakupan kerja Komisi XI meliput keuangan, perencanaan pembangunan nasional, perbankan, dan lembaga keuangan bukan bank.

"Keterlaluan. Saya baca di media masa dan dengar menurut pendapat saya itu hal tidak perlu," ucap politisi Partai Golkar itu, Jakarta, Kamis (3/4/2015).

Menurut Fadel, pejabat eselon III dan eselon IV seharusnya malah sewa mobil. Dengan begitu, anggaran lebih efisien. "Kalau semua harus memiliki mobil, maintenance mahal," kata Fadel.

Fadel lebih lanjut mengatakan pengalamannya ketika menjabat sebagai Gubernur Gorontalo. Waktu itu, ia hanya mengizinkan pejabat eselon II yang membeli mobil, dengan pelat nomor merah.

"Yang lainnya itu semuanya sewa. Akibatnya, lebih efisien. Tiba-tiba sekarang saya baca begitu. Kan heran saya," sesal Fadel.

Sebelumnya, dengan pertimbangan bahwa ketentuan yang tertuang dalam Peraturan Presiden sebelumnya sudah tidak sesuai lagi dengan peningkatan harga kendaraan bermotor, Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada tanggal 20 Maret 2015, telah menandatangani Peraturan Presiden Nomor 39 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 68 Tahun 2010 tentang Pemberian Fasilitas Uang Muka Bagi Pejabat Negara Untuk Pembelian Kendaraan Perorangan.

Perpres ini hanya mengubah Pasal 3 Ayat (1) Perpres No. 68/2010. Jika pada Perpres No. 68 Tahun 2010 disebutkan: Fasilitas uang muka diberikan kepada pejabat negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 sebesar Rp 116.650.000, maka dalam Peraturan Presiden Nomor 39 Tahun 2015 diubah menjadi sebesar Rp 210.890.000.

Baca juga: Menkeu Mengaku Tak Tahu soal Kenaikan Uang Muka Mobil Pejabat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.