Ingin Bisnis Langgeng? Seimbangkan Profit dan "Passion"

Kompas.com - 08/04/2015, 11:12 WIB
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - CEO Smartepreneur Pro Indonesua (Gerakan Kewirausahaan) Budi Satria Isman mengemukakan, untuk bisnis yang bisa langgeng, profit dengan passion harus seimbang. Menurut dia, jika hanya berpikir profit saja, bisnis cenderung menjadikan manusia sebagai obyek untuk menghasilkan uang saja.

"Profit jelas butuh, tanpa profit Anda tak bisa berkembang. Tapi anda harus memerhatikan konsumen dan karyawan anda, jangan dijadikan obyek untuk menghasilkan uang. Mereka harus menjadi bagian dari apa yang anda lakukan karena anda ingin memberikan solusi bagi permasalahan hidup mereka," terang Budi dalam CEO Forum oleh Oneintwenty Movement, di Balai Sarbini, Jakarta, Senin (6/4/2015).

Mantan CEO PT Sari Husada ini mengatakan, sebuah bisnis haruslah memberikan solusi bagi permasalahan orang. Ia mencontohkan masalah sehari-hari yang dibutuhkan solusinya seperti kelaparan.

"Orang lapar bisnisnya adalah makanan, orang haus minum bisnisnya, orang capai jalan kaki solusinya bisnis motor/mobil. Sehingga kalau Anda memberikan solusi maka orang mau membayar dengan layak, karena anda memberikan yang terbaik," jelas pria yang juga pernah menjabat sebagai CEO PT. Coca-Cola Amatil Indonesia ini.

Budi menyebutkan dalam bisnis tidak ada yang instan langsung sukses. "Mendirikan usaha tidak ada yang langsung sukses. Teori saya 10:1 biasanya setiap 10 hanya satu yang sukses 2 jalan sisanya hilang, kemungkinan ada 30 persen selamat," kata Budi.

Budi juga menyarankan anak muda Indonesia untuk tidak menjadikan keterbatasan modal sebagai penghambat dari sebuah bisnis. Berdasarkan pengalaman dia, modal utama untuk memulai bisnis adalah mendapatkan kepercayaan pelanggan dan produsen.

"Saya punya usaha impor buku, saya tak punya modal sama sekali. Caranya adalah saya janji ke eksportir buku bahwa akan laku terjual di sini. Intinya berani ambil risiko, bisa mendapatkan kepercayaan orang, kredibilitas itu yang penting," tutur Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.