Kompas.com - 21/04/2015, 19:29 WIB
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Mencapai swasembada beras pada dua atau tiga tahun mendatang adalah tantangan bagi Indonesia. Namun demikian, selain pencapaian angka kuantitas 38 juta ton per tahun sesuai total konsumsi beras nasional sebagaimana diputuskan pemerintah pada akhir Maret silam, kualitas atau mutu beras yang bakal dikonsumsi setelah menjadi nasi mesti juga mementingkan kualitas.

Catatan International Rice Research Institute (IRRI) pada lamannya, IRRI.org menunjukkan beras adalah makanan pokok hampir separuh dari 7 miliar penduduk di dunia. Sementara, 90 persen dari pengonsumsi beras tersebut adalah penduduk Asia.

Maka dari itulah, tak ada yang menyangkal, saat ini beras masih menjadi pilihan utama mayoritas masyarakat di Indonesia sebagai makanan pokok. Sejalan dengan bertumbuhnya jumlah kelas menengah di Indonesia, kesadaran akan pentingnya mengkonsumsi makanan termasuk beras yang sehat dan berkualitas pun makin meningkat.

Bertolak dari kenyataan ini, PT Buyung Poetra Sembada (BPS), perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan dan pengolahan beras, berkomitmen menghasilkan produk berkualitas tinggi. Komitmen pemegang merek Topi Koki ini terlihat dari penerapan standard mutu beras yang diedarkan ke pasaran.

Adalah Direktur Utama BPS Sukarto Bujung dalam keterangannya pada Minggu (19/4/2015) yang mengatakan bahwa pihaknya sudah menerapkan standard mutu ISO 9001-2008 untuk produksinya. Sertifikasi standard itu, imbuh Sukarto, diperoleh pihaknya pada 11 Februari 2015. Secara ringkas, ISO 9001-2008 mengatur kualitas manajemen pengelolaan terkait kepuasaan konsumen, salah satunya. Ada empat komponen di dalam ISO 9001-2008 yakni perencanaan berkualitas, pengecekan berkualitas, jaminan berkualitas, serta penerapan berkualitas.

Ia menjelaskan, di bawah kepemimpinan generasi kedua yang sangat kuat dalam visi dan misi untuk menciptakan kualitas atau mutu produk yang dihasilkan, manajemen Topi Koki secara berkesinambungan mengikuti perkembangan mesin-mesin modern dan berteknologi tinggi untuk memproduksi beras. Dengan standar yang terjaga, Topi Koki menghasilkan beras berkualitas super, higienis, putih alami, dan menjadikan nasi lebih lezat dan nikmat. "Ini demi memastikan setiap produk Topi Koki yang dihasilkan dan didistribusikan, telah melalui tahapan proses penyaringan, seperti stoner (mesin pembuang batu), mesin pemisah menir (beras patah), dan mesin colour shorter (mesin pemisah warna dan benda yang tidak sesuai dengan spesifikasi beras)," tuturnya.

Peluang

Sukarto mengatakan pada bisnis beras masih ada peluang yang direngkuh pihaknya. Makanya, BPS, merilis beras bermerek Limas, BPS, dan Belida atau beras pera untuk bahan baku pembuatan lontong dan ketupat.

Tak berhenti sampai di situ, BPS juga menjual beras menir atau lazim dikenal sebagai broken rice yakni Broken Rice IR 64 dan Broken Rice IR 42 untuk pabrik bihun. Kedua produk tersebut merupakan hasil riset dan pengembangan IRRI pula.

Catatan menunjukkan, BPS berdiri di Jakarta 16 September 2003, sebagai bentuk pengembangan usaha dari Toko Buyung Palembang yang berdiri sejak 1977. Untuk kali pertama, pemasaran BPS dilakukan di pasar tradisional Jakarta. Seiring berjalannya waktu, BPS melebarkan pasar ke pasar modern, memasok beras Topi Koki, di berbagai jaringan ritel modern mulai dari minimarket hingga hypermarket di seluruh Tanah Air.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.