Kompas.com - 22/04/2015, 08:04 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Dedy Supriyadi Priyatna menilai proyek kereta cepat sekelas shinkansen masih realistis sebagai alternatif moda transportasi masyarakat.
 
Dedy usai menghadiri Konsultasi Regional di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Jakarta, Selasa (21/4/2015) mengaku optimistis kereta tersebut akan diminati masyarakat, meskipun tarif yang akan dibanderol sekitar Rp 300.000 untuk rute Jakarta-Bandung. 
 
"Perbandingannya dengan travel Rp 100.000 tapi penumpang harus antre dan hanya mendapat space sedikit, berdempetan dengan penumpang lain dan tidak cepat sementara kalau naik pesawat dari Halim Rp 400.000. Jadi lebih murah," katanya seperti dikutip Antara.
 
Selain itu, dia mengatakan, kereta supercepat tersebut memang diperuntukkan untuk masyarakat kelas menengah ke atas yang dinilai mampu membayar tiket tersebut. 
 
Sebelumnya, sejumlah pihak berpendapat proyek kereta kilat tersebut tidak sesuai dengan program "Nawacita" Presiden Joko Widodo karena terlalu memberatkan rakyat.
 
Direktur Keuangan PT Kereta Api Indonesia Kurniadi Atmosasmito menilai proyek shinkansen terlampau mahal dan dikhawatirkan tidak diminati masyarakat, karena tarif akan tinggi sekitar Rp 500.000 dari Jakarta-Surabaya.
 
"Pendapatan masyarakat harus diperhitungkan juga sesuai kemampuan, belum juga power listriknya dan biaya-biaya lainnya," katanya.
 
Sementara itu, Kementerian Perhubungan mengatakan, proyek shinkansen harus lepas pembiayaan APBN, artinya 100 persen dibiayai swas ta. 
 
"Pokoknya dalam lima tahun tidak ada APBN untuk kereta cepat, biar komersial saja," ujar Menhub Ignasius Jonan.
 
Jonan mengatakan, sesuai arahan Presiden, APBN difokuskan untuk pembangunan infrastruktur bagi daerah-daerah yang masih tertinggal, perbatasan, rawan bencana, daerah terluar, dan terdalam.
 
Sementara itu, hasil studi dari JICA menyarankan pemerintah agar membentuk BUMN khusus untuk proyek yang ditaksir mencapai Rp 60 triliun tersebut.
 
Dengan porsi, BUMN shinkansen 74 persen, swasta 10 persen dan pemerintah 16 persen.
 
Jepang telah menghibahkan 15 juta dollar AS untuk studi kelayakan proyek kereta cepat shinkansen rute Jakarta-Bandung pada masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.
 
Kereta cepat tersebut akan mampu menempuh perjalanan Jakarta-Bandung hanya dalam 34 menit dan Jakarta-Surabaya 2,5 jam. 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Program 'Merdeka Sale' Blibli, Ada Promo 'Flash Sale' hingga Diskon 17 Persen

Program "Merdeka Sale" Blibli, Ada Promo "Flash Sale" hingga Diskon 17 Persen

Whats New
Nobu Bank Dongkrak KPR, Bisnis Konsumer Ditarget Tumbuh 25-35 Persen Tahun Ini

Nobu Bank Dongkrak KPR, Bisnis Konsumer Ditarget Tumbuh 25-35 Persen Tahun Ini

Whats New
Ingin Cari Mobil Baru? Simak Promo SEVA di Gelaran GIIAS 2022

Ingin Cari Mobil Baru? Simak Promo SEVA di Gelaran GIIAS 2022

Rilis
Mendag Zulhas Usulkan Subsidi BBM Diberikan untuk Warga Miskin

Mendag Zulhas Usulkan Subsidi BBM Diberikan untuk Warga Miskin

Whats New
Mau Bangun Ekosistem Silicon Valley, Jababeka Gandeng Telkomsel Enterprise

Mau Bangun Ekosistem Silicon Valley, Jababeka Gandeng Telkomsel Enterprise

Rilis
Ada yang Replikasi 17 Pinjol Legal, AFPI Laporkan Lewat Jalur Hukum

Ada yang Replikasi 17 Pinjol Legal, AFPI Laporkan Lewat Jalur Hukum

Whats New
Dukung Program ISUTW, Kemenperin Incar Ekspor Bumbu Masak 2 Miliar Dollar AS

Dukung Program ISUTW, Kemenperin Incar Ekspor Bumbu Masak 2 Miliar Dollar AS

Whats New
AAJI Gelar Top Agent Awards ke-35, Motivasi Tenaga Pemasar Asuransi Jiwa

AAJI Gelar Top Agent Awards ke-35, Motivasi Tenaga Pemasar Asuransi Jiwa

Whats New
Baznas Jamin Transparansi Pengelolaan Dana Zakat dari Dana Masyarakat

Baznas Jamin Transparansi Pengelolaan Dana Zakat dari Dana Masyarakat

Whats New
Menteri Teten: TBS Sawit Diolah Jadi Minyak Makan Merah, Permintaannya Sudah Mencapai 200 Ton

Menteri Teten: TBS Sawit Diolah Jadi Minyak Makan Merah, Permintaannya Sudah Mencapai 200 Ton

Whats New
Pertamina Catat Ada 49 Kasus Penyalahgunaan BBM Subsidi

Pertamina Catat Ada 49 Kasus Penyalahgunaan BBM Subsidi

Whats New
Sepanjang 2022, PKT Berhasil Tekan Emisi 436,7 Ribu Ton

Sepanjang 2022, PKT Berhasil Tekan Emisi 436,7 Ribu Ton

Whats New
Jelang HUT ke-77 RI, Nasabah Baru Pegadaian Bisa Dapat Bunga 0 Persen

Jelang HUT ke-77 RI, Nasabah Baru Pegadaian Bisa Dapat Bunga 0 Persen

Whats New
Potensi Panas Bumi RI Besar, Pemanfaatannya Harus Dioptimalkan

Potensi Panas Bumi RI Besar, Pemanfaatannya Harus Dioptimalkan

Whats New
Kembangkan Data Center Ramah Lingkungan, AtriaDC Dapat Dukungan dari Saratoga

Kembangkan Data Center Ramah Lingkungan, AtriaDC Dapat Dukungan dari Saratoga

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.