Kompas.com - 22/04/2015, 16:49 WIB
EditorErlangga Djumena

Oleh ADRIAN FAJRIANSYAH

Zakaria (34) cekatan mengeruk pupuk berwarna hitam pekat, seperti arang, dalam ruang pengeringan. Ia memasukkan kerukan pupuk itu satu per satu dalam karung. Sekilas tidak ada yang aneh dengan pupuk yang berbentuk layaknya tanah gembur itu.

 Bentuk pupuk itu pun mirip pupuk komersial yang dijual di pasaran. "Sebenarnya, ini pupuk yang terbuat dari limbah manusia, tetapi sudah diolah sehingga kering dan tidak berbau lagi," ujar Zakaria, petugas pada Instalasi Pengelolaan Limbah Tinja (IPLT) Banda Aceh ketika ditemui Kompas di Banda Aceh, Senin (13/4).

Instalasi yang berada di Gampong/Kampung Jawa, Kecamatan Kutaraja, Banda Aceh, itu beroperasi sejak tahun 1996. Namun, instalasi yang berjarak sekitar 3 kilometer ke arah utara dari pusat ibu kota provinsi Aceh itu hancur dihantam tsunami pada 2004.

Instalasi itu dibangun kembali dengan sistem pengelolaan limbah terbuka dari bantuan Japan International Cooperation Agency (JICA) pada 2005. Instalasi itu dikembangkan dengan sistem tertutup dengan bantuan Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Anak-anak (Unicef) tahun 2007.

Kepala Seksi Bidang Persampahan IPLT Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota (DK3) Banda Aceh Hendra Gunawan mengatakan, IPLT tidak hanya menjadi tempat pembuangan limbah dari permukiman warga di Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar. Instalasi itu menjadi salah satu alat pelestarian lingkungan di "Bumi Serambi Mekkah" pula.

Secara teknis, Hendra melanjutkan, IPLT menampung limbah warga rata-rata 30 meter kubik per hari. Melalui sistem terbuka, instalasi itu bisa memproses limbah menjadi pupuk kering. Melalui sistem tertutup, instalasi itu bisa memproses limbah menjadi pupuk kering dan gas.

Untuk pupuk, pembuatannya memakan waktu sekitar satu bulan. Proses itu menggunakan mekanisme yang sedemikian rupa sehingga limbah bisa terpisah dari cairannya. Limbah yang terpisah dari cairannya diendapkan dan dikeringkan sehingga menjadi pupuk.

Sementara itu, cairannya dibuang ke badan air dan dipastikan aman bagi lingkungan. "Pemerintah memanfaatkan pupuk ini untuk menyuburkan tanah di taman kota. Warga pun bisa mengambil gratis," ujar Hendra.

 Untuk gas, Hendra menambahkan, pembuatannya memakan waktu sekitar dua minggu. Namun, hasilnya masih terbatas, yakni hanya untuk memenuhi kebutuhan memasak dan generator di kantor IPLT. "Kami membuat gas seminggu terakhir," katanya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Gaji PPPK Guru dan Tunjangannya Setiap Bulan?

Berapa Gaji PPPK Guru dan Tunjangannya Setiap Bulan?

Work Smart
Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Whats New
Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Rilis
Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Work Smart
Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Whats New
PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

Whats New
Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Earn Smart
Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Whats New
Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Whats New
DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

Whats New
Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Work Smart
Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Earn Smart
Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Whats New
IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.