Kompas.com - 23/04/2015, 11:44 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Pidato Presiden Joko Widodo pada pembukaan Konferensi Asia Afrika, Rabu (22/4/2015), "menjewer" badan ekonomi dunia, yaitu Bank Dunia, Dana Moneter Internasional (IMF), dan Bank Pembangunan Asia (ADB). Pasalnya, tiga badan ekonomi tersebut dianggap tak berkontribusi maksimal menyelesaikan masalah ekonomi negara-negara yang tertinggal di Asia dan Afrika. (Baca: Jokowi: IMF, Bank Dunia, dan ADB Tak Memberi Solusi)

Namun, pidato tersebut diharapkan tak hanya jadi retorika semata. Presiden, melalui Konferensi Asia Afrika (KAA), ditunggu untuk melakukan upaya nyata suatu badan baru yang benar-benar berfungsi bagi perbaikan kesejahteraan masyarakat di Asia dan Afrika.

"Pidato tersebut bagus, retorikanya. Nah, sekarang alternatifnya apa untuk melakukan support pembangunan, di negara-negara Afrika terutama? Kan tidak ada. Makanya peran badan baru di luar Bank Dunia itu perlu," ujar pengamat ekonomi Didik J Rachbini kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (23/4/2015).

Didik menjelaskan, badan keuangan, terutama Bank Dunia, memiliki kontribusi yang berbeda-beda bagi negara-negara di Asia dan Afrika. Bagi negara-negara yang maju dan berkembang pesat, peran Bank Dunia tak lagi besar. Bahkan, dia menyebut Bank Dunia saat ini layaknya anak kecil jika dibandingkan Jepang, Tiongkok, India, bahkan Indonesia.

Namun di sisi lain, beberapa negara Asia dan Afrika yang tertinggal masih sangat tergantung dengan Bank Dunia. Oleh karena itu, apabila badan keuangan tersebut dinilai tak mampu menyelesaikan masalah ekonomi di negara Asia-Afrika, maka badan keuangan alternatif harus dibentuk.

"Pidato itu dipuji, ya saya setuju. Secara politik, bagus estetikanya. Akan tetapi kan kalau mau realistis dalam ekonomi, ya upaya membikin alternatif itu harus direalisasikan," kata dia.

Saat ini, negara-negara Asia dan Afrika belum sepenuhnya lepas dari kemiskinan. Bahkan, kelaparan masih kerap terjadi di negara-negara di kedua benua tersebut. Di sisi lain, ketimpangan ekonomi sosial pun kian menjadi-jadi, menunjukkan bukti bahwa belum semua lapisan masyarakat Asia-Afrika merasakan pembangunan.

Baca juga: Pernyataan Presiden Jokowi Dinilai sebagai yang Terbaik Saat WEF 2015

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.