Kompas.com - 04/05/2015, 16:47 WIB
Warga memanfaatkan layanan gratis perpustakaan umum Kota Solok, Sumatera Barat, Selasa (28/4). Pendidikan menjadi perhatian serius Pemerintah Kota Solok, salah satunya dengan membebaskan biaya pendidikan bagi siswa dari tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas. KOMPAS/ISMAIL ZAKARIAWarga memanfaatkan layanan gratis perpustakaan umum Kota Solok, Sumatera Barat, Selasa (28/4). Pendidikan menjadi perhatian serius Pemerintah Kota Solok, salah satunya dengan membebaskan biaya pendidikan bagi siswa dari tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas.
EditorErlangga Djumena

Kota Solok di Sumatera Barat terkenal dengan sebutan kota beras. Sebagian besar penduduknya memang berprofesi sebagai petani yang memproduksi beras dengan kualitas paling baik di Sumbar. Karena letaknya yang strategis, kota ini juga ingin menjadi kota perdagangan dan jasa.

Beras Solok memiliki rasa yang khas, yakni gurih dan wangi. "Dimakan pakai lado sajo cukuik, lah lamak (dimakan dengan cabai saja cukup, sudah enak)," tutur Anggi Yulizatra (22), pengemudi yang mengantar kami ke beberapa kota di Sumbar.

Betul, ketika tiba di Kota Solok dan kami makan malam di sebuah rumah makan, nasi yang disajikan rasanya mirip seperti nasi uduk. Padahal, beras itu dimasak tanpa santan atau bumbu lainnya, seperti halnya nasi uduk.

Beras Solok memang tidak hanya berasal dari Kota Solok, tetapi juga Kabupaten Solok yang mengelilinginya. Kota yang hanya memiliki dua kecamatan dengan 13 kelurahan itu memproduksi gabah rata-rata 15.000 ton per tahun.

Lokasi strategis

Kota Solok terletak di lokasi yang sangat strategis. Ia dilintasi jalan raya lintas barat dan tengah Sumatera yang menghubungkan kota-kota dari Sumatera Utara, Sumbar, Jambi, Sumatera Selatan, hingga Bengkulu. Selain kerap dilewati wisatawan, jalur itu juga dilewati oleh pedagang dari atau menuju Bukittinggi, Sumbar, serta dari atau menuju Medan, Sumut.

Kota Solok adalah kota transit karena selalu dilintasi dari berbagai arah dan tujuan. Sayangnya, potensi ini belum sepenuhnya dioptimalkan. Tak ada yang benar-benar ditonjolkan. Wajar jika bagi warga di luar Sumbar yang baru pertama kali ke kota ini akan sulit untuk langsung mengetahui arah pengembangan kota ini.

Untuk mencari beras Solok, misalnya, letak pedagang masih tersebar di Pasar Raya Solok yang sudah beberapa kali terbakar. Emi (55), seorang pedagang beras di Pasar Raya Solok, mengatakan, sebagian besar beras Solok sudah dijual ke tengkulak untuk langsung didistribusikan ke beberapa daerah. Oleh karena itu, yang tersisa di Solok hanya sebagian kecil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Potensi pedagang

Selain petani, tentu sebagian lain dari warga kota ini, seperti daerah lain di Sumbar, juga berprofesi sebagai pedagang. Pedagang ini sebagian besar terkonsentrasi di Pasar Raya Solok dengan berdagang skala eceran. Pedagang sayur dan buah mulai menghidupi kawasan di sekitar Terminal Bareh, Solok, setiap hari Selasa. Ke depan, kawasan itu akan diarahkan menjadi pasar induk komoditas.

Seorang pedagang pakaian, Eva (39), mengatakan, pedagang pakaian biasanya berbelanja di Bukittinggi. "Di sini tidak ada yang jual pakaian dalam partai besar. Semuanya eceran. Kebanyakan yang membeli, ya warga sini," ujarnya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.