Pemda Bali Siapkan Rp 29 Miliar untuk Beli Beras Petani

Kompas.com - 04/05/2015, 19:25 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

DENPASAR, KOMPAS.com
- Harga beras menjadi salah satu peyumbang inflasi di Bali, padahal Bali mengalami surplus atas komoditas tersebut dengan masa panen 2-3 kali setahun.

Wakil Gubernur Bali I Ketut Sudikerta menyatakan hal itu terjadi karena saat panen raya, beras banyak yang dijual ke luar Bali. Nah, saat Bali butuh beras, stok di petani menipis dan harga jadi naik

Menurut Sudikerta, setiap kali panen, beras di Bali mencapai 125.000 hingga 135.000 ton. Sementara untuk kebutuhan beras hanya110.000 ton sehingga terjadi surplus sebanyak 10.000 hingga 15.000 ton setiap panennya.

Untuk itu Pemprov Bali menyiapkan anggaran Rp 29 miliar di tahun 2015 untuk membeli gabah petani agar tidak dijual ke luar Bali saat musim panen raya.

“Antisipasi lonjakan harga padi pada saat panen, maka pemerintah daerah melalui Dinas Pertanian telah menyiapkan bantuan penanganan terhadap gabah-gabah itu melalui PERPADI,” ujarnya, Senin (4/5/2015).

Untuk menekan inflasi, Wagub Bali juga meminta Dinas Pertanian agar meningkatkan ketahanan pangan mealui mordenisasi dan penambahan peralatan yang mendukung pertanian, juga pemberian bibit dan subsidi pupuk.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.