Kompas.com - 11/05/2015, 08:08 WIB
Pengunjung melintas di dekat monitor  perkembangan saham. KOMPAS/PRIYOMBODOPengunjung melintas di dekat monitor perkembangan saham.
EditorBambang Priyo Jatmiko

Oleh RyanFilbert
@RyanFilbert

KOMPAS.com - Di minggu-minggu terakhir ini, pasar modal Indonesia di Bursa Efek Indonesia (BEI) diwarnai dengan turunnya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang merupakan akibat dari penurunan harga saham-saham di dalam BEI.

Mulai dari saham perusahaan besar hingga saham perusahaan yang Anda juga baru dengar namanya mayoritas memiliki rapor merah dari segi pergerakan harganya.

Banyak pertanyaan via Twitter, fanpage Facebook, hingga email ke situs saya, dari yang merasa frustasi karena baru saja terjun ke saham dan reksa dana melihat kinerjanya selama 2 minggu tidak menguntungkan tapi justru malah memburuk, diakhiri dengan sebuah pertanyaan klasik, "Pak, kapan bursa akan naik? Dan apakah saya lebih baik menjual nya saat ini?"

Pertanyaan ini akan selalu mewarnai interaksi di pasar modal. Untuk pertanyaan pertama, mengenai kapan bursa akan naik, sebenarnya saya tidak tahu pasti, namun sebagai seorang investor dan pelaku pasar modal, saya optimistis bahwa dalam setiap koreksinya, BEI akan selalu bisa pulih.

Pernyataan ini bukan sebuah pernyataan tanpa dasar. Namun bila Anda bertanya apa alasan saya mengatakan demikian, mungkin Anda bisa menggunakan mesin pencari dengan mengambil beberapa kata kunci mengenai kondisi pertumbuhan makroekonomi Indonesia, misalnya.

Namun pada artikel kali ini, poin pertama telah saya sampaikan, bahwa tidak ada yang tahu pasti kapan bursa akan naik setinggi-tingginya, kapan serendah-rendahnya, serta kapan akan balik arah hingga terbang ke bulan.

Saya beri garansi, tidak ada seorangpun yang mengetahuinya dengan pasti. Oleh karena itu, kita perlu mengenal sebuah pemahaman dalam membeli dan berinvestasi saham. Karena kita tidak mengetahui akhir dari sebuah penurunan maupun kenaikan, maka diperlukan setidaknya 3 cara untuk menyikapi naik, turun, dan fluktuasi pasar dalam investasi dan perdagangan saham kita.

1. Membeli di dasar

Bagi pelaku pasar atau investor yang menganggap hari ini adalah hari terakhir pasar bergerak turun dan bila keesokan hari pasar bergerak naik, maka analisis, insting atau apapun yang ingin Anda sebutkan, memang berlaku! Selamat, Anda untung dan portofolio saham Anda berkembang.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Asosiasi Sebut Stok Minyak Goreng Cukup untuk 2 Bulan, Selanjutnya?

Whats New
Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Whats New
Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Rilis
Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Whats New
Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.