Kompas.com - 08/06/2015, 14:05 WIB
Di Indonesia, baik sisi produksi maupun sisi konsumsi sama-sama mengalami perlambatan ekonomi. Hal itu termasuk kondisi ekspor yang masih melemah. ShutterstockDi Indonesia, baik sisi produksi maupun sisi konsumsi sama-sama mengalami perlambatan ekonomi. Hal itu termasuk kondisi ekspor yang masih melemah.
|
EditorLatief

KOMPAS.com – Jelang Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), kekhawatiran mengenai kegiatan ekspor impor semakin memuncak. Pasar bebas yang digadang-gadang akan menjadi lahan subur bisnis internasional, berbalik menjadi momok.

Untuk itu, sebagai persiapannya, pemerintah terus mendukung aktivitas perdagangan Indonesia di pasar internasional. Salah satu upayanya dapat dilihat dari catatan Badan Pusat Statistik (BPS), Maret 2015 yang dilansir Kompas (15/05/2015). Terdapat kenaikan belanja pemerintah yang mendukung impor modal.

Tentu saja, pemerintah tak mau kecolongan. MEA sudah dipetakan secara bertahap. Pembentukannya berawal dari kesepakatan para pemimpin ASEAN dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT), Desember 1997 di Kuala Lumpur, Malaysia. Tujuannya, untuk meningkatkan stabilitas perekonomian di kawasan ASEAN.

Sebenarnya, memupuk dan mematangkan kurang lebih 18 tahun menjadi waktu yang lebih dari cukup bagi Indonesia. Tapi, melihat iklim perekonomian di sini rasanya jauh dari kesiapan.

Indonesia masih tertinggal saat beberapa negara lainnya tak sabar menunggu liberalisasi perdagangan. Negara ini masih disibukkan dengan laju inflasi yang tinggi, rupiah yang kian lesu, daya saing produk yang rendah hingga kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM).

Tantangan MEA

Bagi eksportir dan importir sebagai pelaku bisnis internasional, jalan panjang menuju MEA menjadi ancaman tersendiri. Rencana pemerintah menaikkan ekspor perdagangan 300 persen dalam 5 tahun pun disambut dengan kritikan para pakar ekonomi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu ekonom yang mengkritik keras ialah Faisal Basri. Pada acara 'Rethinking Kebijakan Perdagangan Menuju Target Ekspor 2015' pada 23 Februari 2015 lalu, Faisal memaparkan bahwa Nawacita pemerintah tak realistis.

Shutterstock Jelang Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), kekhawatiran mengenai kegiatan ekspor impor semakin memuncak.

Dinamisme perdagangan internasional memang menggelisahkan para pelaku bisnis serta pihak-pihak terkait di dalamnya. Menoleh sedikit ke belakang, pertumbuhan ekonomi Indonesia memang sedang melambat.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi kuartal I-2015 sebesar 4,71 persen, melambat dibanding pertumbuhan ekonomi pada periode sama tahun lalu yang mencapai 5,14 persen.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.