Kompas.com - 18/06/2015, 11:53 WIB
EditorErlangga Djumena
BATAM, KOMPAS.com -Perusahaan asal Inggris, Rolls Royce, menjajaki peluang investasi di Batam. Hal ini seiring dengan kunjungan manajemen Rolls Royce ke kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas tersebut.

"Mereka menggali informasi tentang potensi yang ada di Batam. Sempat ada diskusi dengan petinggi BP Batam yang menyambut kedatangan mereka," kata Direktur Promosi dan Investasi Badan Pengelola (BP) Batam, Purnomo Andiantono di Batam, Rabu (17/6/2015).

Rombongan Rolls-Royce yang terdiri dari Adrian Short (President Director), dan Dian Firmansyah (Business Development Analyst) dari perwakilan di Jakarta, serta tiga orang perwakilan Rolls-Royce Singapura yaitu Leon Wye Houn (Regional Business Development Manager ASEAN and Pacific), Mabel Wang (Global Commodity Leader) dan Cao Jianyu (Buyer-Forward Sourcing), diterima oleh Wakil Kepala BP Batam Jon Arizal dan Direktur Lalu Lintas Barang Tri Novianta Putra.

"Mereka juga menanyakan mengenai fasilitas yang dimiliki BP Batam, insentif, kemudahan berinvestasi serta informasi keunggulan lainnya yang dimiliki oleh Batam," tambah Purnomo.

Rolls-Royce adalah sebuah perusahaan asal Inggris yang berdiri sejak 1906  bergerak di bidang pengembangan teknologi dan infrastruktur untuk industri otomotif, pesawat terbang, perkapalan, generator, dan fasilitas penunjang kegiatan minyak dan gas yang produknya sudah digunakan diseluruh dunia.

"Selain untuk mencari potensi yang dimiliki oleh Batam, mereka juga ingin melihat secara langsung perkembangan Batam sebagai kawasan investasi dan industri. Apabila memungkinkan mereka akan melakukan pengembangan supply chain industries di wilayah Indonesia khususnya Kepri," kata dia.

Sementara Predsir Rolls-Royce Adrian Short selaku ketua tim menjelaskan maksud kedatangan mereka ke BP Batam adalah untuk mencari informasi mengenai insentif bagi industri khususnya industri pesawat terbang (aerospace). Selain itu juga mencari informasi mengenai logistik, infrastruktur, bea dan cukai, ketersediaan SDM serta informasi lainnya mengenai perkembangan Kota Batam sebagai kawasan investasi dan industri di wilayah Asia Tenggara.

Wakil Kepala BP Batam Jon Arizal, menyambut baik kunjungan tim Rolls-Royce ke Batam yang sudah sejak 43 tahun lalu dikembangkan menjadi kawasan industri hingga sampai saat ini memfokuskan pengembangan pada industri manufaktur, industri perkapalan, perdagangan dan jasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Iklim investasi dan perkembangan investasi di Batam cukup baik sehingga sampai dengan saat ini Batam masih merupakan salah satu tempat tujuan investasi yang competitive di bandingkan wilayah Asia Lainnya," kata dia.

Rencananya, kata dia, pihak Rolls-Royce akan melakukan kunjungan lagi ke Batam untuk membahas lebih lanjut mengenai potensi dan peluang yang dimiliki.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Antara
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.