Kompas.com - 26/06/2015, 10:00 WIB
Ilustrasi investasi www.shutterstock.comIlustrasi investasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                                    Ryan Filbert
                                                   @RyanFIlbert

KOMPAS.com
- Ketika saya membawakan seminar dengan pesertanya adalah para pekerja dan awam mengenai investasi, salah seorang peserta berdiri dan bertanya, "Pak, kami semua yang ada di sini ingin segera berinvestasi seperti yang bapak katakan, bagaimana bila kami semua sekaligus mengumpulkan dana untuk bapak kelola dan menguntungkan kami semua?"

Inilah sebuah potret sederhana dari banyaknya orang di Indonesia mengenai investasi. Kadang sebuah investasi yang berakhir fiktif dimulai bukan dari orang yang menawarkan sebuah peluang investasi, tapi akibat ketidaktahuan banyak orang yang ingin mencari sebuah jalan pintas.

Beberapa waktu lalu terjadi penipuan investasi, di mana banyak korban berbondong-bondong melaporkan pelakunya. Ketika pelaku diinterogasi oleh polisi, disebutkan bahwa ide untuk menipu didapat dari tawaran kepercayaan atas sejumlah modal oleh korban.

Sama seperti yang terjadi saat saya memberikan seminar, banyak orang terburu-buru ingin untung tanpa mau peduli hal lain termasuk risiko. Apakah Anda tahu bahwa seorang biasa atau pribadi tidak boleh mendapatkan titipan uang untuk dikelola pada instrumen pasar modal? Apakah Anda juga mengetahui bahwa orang yang mengelola keuangan perlu memiliki sebuah sertifikasi atau pendidikan khusus mengenai pengelolaan dana? Semua sudah diatur dan dibuat rambu-rambunya.

Maka, bukan serta merta saya sebagai seorang pembicara yang memberikan edukasi investasi boleh mengelola dana orang lain. Lagipula, apakah Anda mengetahui bahwa sebuah perusahaan pengelola dana seperti manajer investasi pada instrumen reksa dana, tidak pernah bersentuhan dengan uang investornya? Oleh karenanya ada istilah bank kustodian dan segregated account.

Mengapa bila mulai terjadi kerugian dan penipuan semua orang justru baru mencari pihak berwajib? Mencoba mencari tahu badan negara mana di Indonesia yang bisa dimintai tolong?

Sebagai seorang investor, perlu setidaknya memahami beberapa hal sederhana untuk mulai berinvestasi, di antaranya:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Jangan mau hal instan

Menitipkan uang kepada orang lain yang tampaknya lebih paham berinvestasi adalah sebuah tindakan yang berpotensi bermasalah, apalagi orang yang dititipi tidak memiliki sertifikat profesi khusus, karena dalam dunia finansial amanat mengelola dana bukanlah sebuah hal sepele yang tidak perlu diatur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.