Keretanya Disebut Tidak Layak untuk Manusia, Ini Tanggapan PT INKA

Kompas.com - 29/07/2015, 10:00 WIB
Kereta rel listrik i9000 buatan PT INKA IstimewaKereta rel listrik i9000 buatan PT INKA
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Industri Kereta Api (INKA) menyatakan siap melakukan pembenahan terhadap kereta-kereta produksinya. Hal tersebut sehubungan dengan adanya kritik dari Menteri Perhubungan Ignasius Jonan yang menyebut kereta PT INKA tidak laik untuk angkutan manusia.

"Jika saat ini kereta kami dikatakan kurang memenuhi keselamatan dan kualitas tentunya akan kami perhatikan secara khusus. Kami akan melakukan klarifikasi kepada otoritas terkait secara lebih detail tentang poin-poin yang dimaksud untuk bisa kami tindak lanjuti," kata General Manager Perencanaan Perusahaan dan General Afffair PT INKA I Ketut Astika kepada Kompas.com, Rabu (29/7/2015).

Ketut menyebutkan, dalam memproduksi kereta, selama ini PT INKA telah mengacu pada standar-standar industri dan mutu internasional, seperti ISO, UIC, EN, dan JIS/JRS. "Sebelum dioperasikan, kereta-keretanya juga sudah melalui serangkaian pengujian sesuai standar yang berlaku dan saat itu dinyatakan laik," ujar dia.

Sebagai informasi, beberapa waktu lalu Menteri Perhubungan Ignasius Jonan menilai sampai saat ini PT INKA sebenarnya belum bisa memproduksi kereta untuk angkutan orang. Sebab, kata dia, kereta-kereta untuk angkutan orang buatan PT INKA banyak yang tidak memenuhi aspek keselamatan.

"Kalau memang untuk gerbong barang boleh karena tidak terlalu kompleks. Atau juga untuk wagon, kereta penumpang yang ditarik lokomotif boleh. Tapi kalau yang model KRL, KRD, dan lain sebagainya itu sebaiknya tidak usah, apalagi bikin trem," kata Jonan kepada Kompas.com, di Kantor Kementerian Perhubungan, Senin (20/7/2015). (Baca: Jonan: Kereta Buatan INKA Tak Layak untuk Angkutan Orang)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.