Perbankan Masih Ragu Gelontorkan Kredit untuk Industri Kreatif

Kompas.com - 30/07/2015, 07:30 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Direktur Utama Bank Central Asia (BCA) Jahja Setiaatmadja mengungkapkan, perbankan belum tertarik memberikan dana besar-besaran kepada industri kreatif. Meski saat ini berkembang pesat, industri kreatif dinilai belum mampu meyakinkan perbankan mengucurkan dana lebih besar.

"Misal main di internet jualan fashion gitu. Tiba-tiba laku. Oke, tapi enam bulan kemudian seribu orang mengerjakan hal yang sama, yang namanya laku jadi biasa aja. Nah, buat bank itu bukan suatu bisnis yang bisa dikasih financing gede-gedean," ujar Jahja di Jakarta, Rabu (29/7/2015).

Menurut dia, perbankan selalu memiliki pandangan, bisnis yang baik untuk investasi yaitu bisnis yang memiliki prospek jangka panjang. Sementara industri kreatif, kata dia, belum menunjukkan bukti termasuk ke dalam bisnis jangka panjang seperti yang diinginkan perbankan.

Meski begitu, lanjut dia, bukan berarti perbankan tak akan masuk ke industri kreatif. Saat sektor industri tersebut mampu meyakinkan perbankan, Jahja yakin banyak bank yang akan tertarik memberikan dana investasi untuk industri tersebut.

"Ini bukan jangka enam bulan atau setahun sukses, tapi sebagai ukuran harus 20 tahun dia harus sukses. Jadi itu yang membuat kita tidak mudah masuk ke industri kreatif. Itu harus benar-benar diyakini bahwa industri ini (industri kreatif) bukan industri yang entry barrier," kata dia.

"Industri harus, harus dong meyakinkan perbankan (bahwa industri kreatif bisa beragam jangka panjang), bukan hanya ini (hasil produksi) hebat, keren, laku," kata Jahja.

Satu poin penting yang diungkapkan Jahja, perbankan juga selalu melihat track record suatu sektor apabila ingin memberikan pembiayaan secara besar. Saat pengajuan kredit, bank akan melihat bagaimana aliran dana sektor usaha sebelum memutuskan akan memberikan pendanaan atau tidak.

Sebelumnya, Perhimpunan Perbankan Umum Nasional (Perbanas) mendorong agar perbankan nasional mulai melihat potensi industri kreatif Indonesia. Selain itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memandang bahwa modal ventura bisa dimanfaatkan sebagai salah satu sumber pembiayaan potensial bagi pengusaha pemula, termasuk industri kreatif.

OJK pun berupaya agar modal ventura dapat membiayai para wirausahawan yang berkecimpung di industri kreatif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani: APBN Agustus 2022 Surplus Rp 107,4 Triliun

Sri Mulyani: APBN Agustus 2022 Surplus Rp 107,4 Triliun

Whats New
Cerita Luhut ke AS, Ungkap Banyak Masalah Kelautan Saat Bertemu Majelis Umum PBB

Cerita Luhut ke AS, Ungkap Banyak Masalah Kelautan Saat Bertemu Majelis Umum PBB

Whats New
Merdeka Finansial: Bisa Memisahkan Kebutuhan dan Keinginan

Merdeka Finansial: Bisa Memisahkan Kebutuhan dan Keinginan

Earn Smart
Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Whats New
Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Whats New
Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Whats New
Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Whats New
Dorong Akses Kesehatan 'Real Time', AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Dorong Akses Kesehatan "Real Time", AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Whats New
Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Rilis
Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Earn Smart
Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Whats New
Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Whats New
Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Whats New
Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Whats New
Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.