Wapres: Proyek 46.000 Km Transmisi Listrik Harus 100 Persen Dalam Negeri

Kompas.com - 30/07/2015, 19:23 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla. Icha RastikaWakil Presiden Jusuf Kalla.
Penulis Icha Rastika
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta agar pengadaan 46.000 kilometer transmisi listrik sepenuhnya menggunakan produk dalam negeri serta melibatkan pelaku industri lokal. PT PLN selaku garda terdepan proyek ini diminta membeli komponen transmisi dari produsen dalam negeri.

"PLN harus siapkan semua bahan dari industri dalam negeri, tidak boleh ada satu pun impor, harus industri dalam negeri. Baja dari Krakatau Steel, kabel-kabel dari pabrik kabel dalam negeri, dia punya komponen dari komponen dalam negeri, juga fabrikasi harus industri dalam negeri," kata Kalla di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Kamis (30/7/2015).

Demikian juga dalam proses pemasangan transmisi. Kalla meminta PT PLN melibatkan kontraktor-kontraktor menengah di daerah-daerah. Kalla yakin pengusaha dalam negeri mampu membuat komponen transmisi, merakit, hingga mengerjakan pemasangan.

"Teknologinya sudah dikuasai oleh PLN dan juga industri dalam negeri sendiri, bukan hal yang baru. Oleh karena itu maka PLN sudah punya pengalaman panjang dan banyak perusahaan, puluhan perusahaan dalam negeri yang sudah menguasai teknologi, oleh karena itu harus diwajibkan industri totalnya dalam negeri," ujar Kalla.

Mengenai kemungkinan pemerintah mengutamakan BUMN lainnya untuk menggarap proyek ini bersama PLN, Kalla menyampaikan bahwa perusahaan mana pun boleh terlibat asal sanggup menyediakan permintaan PLN. Kendati demikian, pemerintah tetap mengedepankan perusahaan yang dinilai punya pengalaman di bidangnya.

"Sehingga kita yakin untuk transmisi 46.000 Km itu dapat dilaksanakan dalam waktu lima tahun pas. Kalau perlu lebih cepat dengan sistem yang memenuhi syarat tadi itu," kata Kalla.

Meskipun mengutamakan kekuatan dalam negeri, Wapres tak memungkiri jika pemerintah belum mampu mandiri dalam hal pendanaan. Terbuka kemungkinan proyek ini menggunakan sumber dana dari luar negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara terpisah, Direktur PLN Sofyan Basir menyampaikan bahwa total biaya yang diperlukan untuk membangun 46.000 Km transmisi listrik ini hampir Rp 200 triliun dalam lima tahun.

"Sebagian dari luar, sudah ada dari JICA (Japan International Cooperation Agency), sudah dalam bentuk plafon. Sebagian lagi dari  lokal, dana sendiri, dan sebagian PMN (penyertaan modal negara). Kalau dihitung Rp 40 triliun per tahun, gampang lah kalau Rp 40 triliun, bank lokal saja satu bank bisa biayai Rp50 triliun," ujar Sofyan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.