Kompas.com - 04/08/2015, 12:36 WIB
|
EditorErlangga Djumena

KUTA, KOMPAS.com -
Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersinergi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam upaya mengawal visi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadikan laut sebagai masa depan peradaban bangsa.

Hal ini disampaikan Menteri KKP, Susi Pudjiastuti saat menyampaikan sambutannya pada rapat Monitoring dan Evaluasi (Monev) Gerakan Nasional Penyelamatan Sumberdaya Alam (GNP-SDA) di Kuta Bali, Selasa (4/8/2015).

"Hal ini merupakan nilai plus dan faktor pembeda antara KPK dengan aparat penegak hukum lainnya dalam mencegah tindak pidana korupsi dan penyelamatan sumber daya alam," kata Susi.

Dalam sambutannya Menteri Susi juga menyampaikan bahwa hasil kajian Sistem Pengelolaan Tata Ruang Laut dan Sumberdaya Kelautan Indonesia menjadi pendorong rencana aksi GNP-SDA yang telah diimunisasi KPK pada 2014 lalu yang merupakan bentuk pelaksanaan fungsi monitoring sesuai dengan amanat UU No.30 Tahun 2002.

Indonesia, sebut dia, merupakan salah satu negara kepulauan terbesar dunia, tetapi rumah tangga nelayannya masih belum layak. "Kita ingin menegakkan komuniti wilayah laut dan ekonomi laut kita. Masih banyak illegal fishing. Kita kaya sumberdaya alam, kita tidak mau nelayan kita miskin," tambahnya.

Rapat Monev GNP-SDA yang dihadiri pimpinan KPK Taufiequrachman Ruki dan Mentri KKP Susi Pudjiastuti, juga dihadiri Pemimpin daerah dari Bali, NTB dan NTT. Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari Nota Kesepakatan Bersama (NKB) yang ditandatangi pada 19 Maret 2915 lalu di Istana Negara.

Pada tatanan Provinsi, tindak lanjut atas kajian KPK ini meliputi empat fokus area yakni penyusunan tata ruang laut wilayah, penataan perizinan kelautan dan Perikanan, pelaksanaan kewajiban para pihak serta pemberian dan perlindungan hak-hak masyarakat.

baca juga: Susi: Hanya Modal "Ngedumel", Amerika Bebaskan Bea Masuk Produk Perikanan RI

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.