Kompas.com - 06/08/2015, 09:19 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah kembali diuji kekuatannya pada perdagangan Kamis (6/8/2015/2015). Penurunan harga komoditas di pasar global turut memengaruhi melorotnya mata uang garuda mengingat Indonesia bergantung pada ekspor aneka komoditas.

Dollar AS menguat terhadap seluruh mata uang di Asia. Rupiah kemarin melemah lagi hingga Rp 13.500 per dollar AS walaupun angka PDB triwulan II-2015 yang turun tipis direspon cukup baik oleh pasar keuangan domestik.

Menurut Riset Samuel Sekuritas Indonesia, selain harapan kenaikan suku bunga the Fed, penurunan harga komoditas yang masih terjadi diperkirakan menjadi penyebab utama pelemahan rupiah.

Rupiah diperkirakan masih memiliki ruang untuk melemah walaupun hari ini penguatan dollar AS yang berkurang berpeluang mengurangi tekanan depresiasi.

Performa sektor jasa AS yang baik ternyata tidak diikuti oleh membaiknya penyerapan tenaga kerja di bulan Juli sehingga indeks dollar AS yang sempat naik kembali turun ke level pembukaan. Sentimen penguatan dollar AS akan kembali diuji oleh rilis angka jobless claims AS nanti malam yang diperkirakan naik. Penguatan dollar AS berpeluang berkurang kekuatannya di pasar Asia hari ini.

Rupiah pagi ini di pasar spot bergerak di zona merah. Data Bloomberg pukul 09.00 WIB menunjukkan, mata yang Garuda turun ke posisi Rp 13.528 per dollar AS, dibandingkan penutupan kemarin pada 13.515.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.