Dirut Pelindo II Minta Media Tak Bela "Pelaku Sabotase" di JICT

Kompas.com - 06/08/2015, 17:43 WIB
|
EditorJosephus Primus

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Utama PT Pelindo II (Persero) RJ Lino meminta media untuk tidak membela orang-orang yang selalu bicara nasionalis, namun selalu melakukan 'sabotase'. “Mematikan listrik, JICT distop, itu apa nasionalis? Enggak nasionalis itu namanya. Saya kadang bingung di koran itu, orang yang jelas-jelas sabotase aset negara kok dibelain, dibikin high profile. Jadi lucu, kebalik-balik,” ungkap Lino ditemui usai rapat koordinasi tentang dwell time di Kantor Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian, Jakarta, Kamis (6/8/2015).

Sayangnya, Lino tak menyebutkan gamblang siapa pihak yang dinilainya selalu melakukan "sabotase" tersebut.

Sementara itu, terkait dengan nilai penjualan Jakarta International Container Terminal (JICT) yang sebesar 215 juta dollar AS sebagai uang muka, Lino memastikan angka tersebut merupakan hasil perhitungan yang menguntungkan Indonesia. Di dalam dokumen Perjanjian Perubahan terhadap Amandeman Perjanjian Pemberian Kuasa pada tanggal 5 Agustus 2014, Pelindo II mendapatkan uang muka 215 juta dollar AS dari HPH (49 persen saham JICT) dan 21,25 juta dollar per triwulan (85 juta dollar per tahun) dari biaya sewa JICT. “Angka itu angka yang sangat baik untuk Indonesia, saya bisa proven itu. Jadi yang bicara itu (rendah) hanya orang yang cari persoalan saja,” sambung Lino.

Nilai jual sebesar 215 juta dollar AS tersebut memang lebih rendah jika dibandingkan dengan kesepakatan konsesi sebelumnya yang mencapai 243 juta dollar AS. Namun, Lino memastikan dirinya bisa membuktikan penawaran tersebut adalah yang paling menguntungkan. Apalagi kata dia, valuasi JICT dilakukan oleh Deutsche Bank (DB). “Perusahaan yang tidak bisa disogok,” kata Lino.

Menurut Lino, DB sangat profesional dan tidak mungkin salah taksir. Ditambah lagi, hasil valuasi dari DB kemudian dinilai lagi oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). “Nilainya wajar enggak?,” sambung dia.

Setelah penilaian dari BPKP, barulah konsesi JICT dilelang ke berbagai pihak. “Semua orang enggak berani dengan offer yang Hutchinson kasih. Itu artinya apa? Angka itu adalah penawaran yang sangat baik untuk Indonesia,” tandas Lino.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Spend Smart
Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Whats New
Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Work Smart
Debat Panas Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Dihapusnya Argo Parahyangan demi Kereta Cepat

Debat Panas Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Dihapusnya Argo Parahyangan demi Kereta Cepat

Whats New
Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Work Smart
Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II, Simak Daftar BUMN yang Buka Lowongan Kerja

Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II, Simak Daftar BUMN yang Buka Lowongan Kerja

Work Smart
Cara Bayar dan Cek Tagihan PDAM lewat Tokopedia

Cara Bayar dan Cek Tagihan PDAM lewat Tokopedia

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Promo Akhir Pekan Indomaret dan Alfamart, Ada Diskon Beras dan Minyak Goreng

Promo Akhir Pekan Indomaret dan Alfamart, Ada Diskon Beras dan Minyak Goreng

Spend Smart
IHSG Sepekan Turun 0,48 Persen, Kapitalisasi Pasar Naik Jadi Rp 9.512 Triliun

IHSG Sepekan Turun 0,48 Persen, Kapitalisasi Pasar Naik Jadi Rp 9.512 Triliun

Whats New
[POPULER MONEY] Buruh Minta Menko PMK Tak Berkomentar 'No Work No Pay' | Beli Solar Subsidi Wajib Qr Code MyPertamina

[POPULER MONEY] Buruh Minta Menko PMK Tak Berkomentar "No Work No Pay" | Beli Solar Subsidi Wajib Qr Code MyPertamina

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.