Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/08/2015, 09:56 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak awal tahun 2015 dalam catatan Bank Indonesia (BI), nilai tukar rupiah terhadap dollar AS sudah mengalami penurunan 8,5 persen. Nilai tukar mata uang Garuda bahkan telah tertekan lebih dari 30 persen sejak 2013.

Demikian disampaikan, Dewan Gubernur Senior Bank Indonesia Mirza Adityaswara, di Jakarta, Selasa (11/8/2015).

Akibatnya, kini nilai tukar rupiah sudah dikatakan undervalued. Indeks real effective rate (RER) sebagai pengukur daya saing mata uang sudah di bawah 90. Berkenaan dengan hal tersebut, menurut Mirza, Indonesia tidak perlu ikut-ikutan China mendevaluasi nilai tukar mata uang.

Sebagaimana diketahui pemerintah China melakukan mendevaluasi Yuan terhadap dollar AS sebesar 1,86 persen, untuk meningkatkan daya saing produk ekspor. "Rupiah itu kan indeksnya di bawah 90. Jadi kebijakan depresiasi enggak perlu diikuti oleh Indonesia," ungkap Mirza.

Menurut Mirza tekanan terhadap rupiah sudah cukup banyak. Dibandingkan dengan Jepang misalnya, nilai tukar Yen terhadap dollar AS selama 2,5 tahun turun kisaran 25 persen.

Sebagai perbandingan lainnya, nilai tukar Won Korea sejak awal tahun 2015 sudah turun 6 persen. Apalagi kata dia, jika dibandingkan dengan mata uang Yuan China yang hanya 2 persen.

Atas dasar itu, ia menegaskan Indonesia tidak perlu mengejar daya saing produk ekspor dengan cara melemahkan rupiah. Lain halnya dengan Yuan China. Yuan China masih dinilai terlalu perkasa dalam menghadapi penguatan dollar AS. Padahal saingan dagang utamanya yakni Jepang dan Korea nilai tukarnya sudah tertekan lumayan dalam.

"Saingan dagang China untuk ekspor itu Korea, Jepang, Singapura, untuk produk-produk manufaktur. Sehingga China currency menguat, barang produk China jadi lebih mahal, sehingga kalah ekspor. Padahal pertumbuhan ekonomi China turun signifikan," ucap Mirza.

Baca juga: China Devaluasi Yuan, Bursa Saham AS "Kebakaran"

Kompas TV Rupiah Terus Mengalami Penurunan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Whats New
Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Whats New
Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Whats New
Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Whats New
Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Whats New
Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan 'Reshuffle'

Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan "Reshuffle"

Whats New
Berbagi Kebahagiaan, PUBG Mobile Indonesia Salurkan Bantuan untuk 7 Yayasan Sosial

Berbagi Kebahagiaan, PUBG Mobile Indonesia Salurkan Bantuan untuk 7 Yayasan Sosial

Rilis
PIP Targetkan Penyaluran Pembiayaan Ultra Mikro Capai 2,2 Juta Debitur di 2023

PIP Targetkan Penyaluran Pembiayaan Ultra Mikro Capai 2,2 Juta Debitur di 2023

Whats New
Lewat Pendampingan Melekat, Sinar Mas Dukung UMKM Naik Kelas

Lewat Pendampingan Melekat, Sinar Mas Dukung UMKM Naik Kelas

Rilis
Menko Airlangga Bantah Implementasi B35 Bikin Minyakita Langka

Menko Airlangga Bantah Implementasi B35 Bikin Minyakita Langka

Whats New
Cek, Ini Tarif Listrik per-kWh yang Berlaku pada Februari 2023

Cek, Ini Tarif Listrik per-kWh yang Berlaku pada Februari 2023

Spend Smart
B35 akan Diimplementasikan Besok, Menko Airlangga: Seluruhnya Sudah Siap

B35 akan Diimplementasikan Besok, Menko Airlangga: Seluruhnya Sudah Siap

Whats New
Fasilitasi Pendidikan Layak bagi Anak, Pupuk Kaltim Kembali Buka Program Beasiswa PKTPP

Fasilitasi Pendidikan Layak bagi Anak, Pupuk Kaltim Kembali Buka Program Beasiswa PKTPP

Whats New
Tumbuh 46,9 Persen, Bank Mandiri Bukukan Laba Bersih Rp 41,2 Triliun

Tumbuh 46,9 Persen, Bank Mandiri Bukukan Laba Bersih Rp 41,2 Triliun

Whats New
Susul Shopee, Lazada Juga Turunkan 'Seller' yang Jual Minyakita di Atas HET

Susul Shopee, Lazada Juga Turunkan "Seller" yang Jual Minyakita di Atas HET

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+