Pembangunan "Smelter" Tersendat, Perusahaan Bauksit Minta Dispensasi Ekspor

Kompas.com - 12/08/2015, 12:37 WIB
Dumpb truck dan traktor nganggur paska pelarangan ekspor bauksit 12 Januari 2015, Air Upas, Ketapang, Kalimantan Barat, Selasa (4/8/2015). Potential lost income yang dialami Harita Group akibat pelarangan ekspor mencapai 456 juta dollar AS per tahun. ESTU SURYOWATI/KOMPAS.comDumpb truck dan traktor nganggur paska pelarangan ekspor bauksit 12 Januari 2015, Air Upas, Ketapang, Kalimantan Barat, Selasa (4/8/2015). Potential lost income yang dialami Harita Group akibat pelarangan ekspor mencapai 456 juta dollar AS per tahun.
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Keputusan pemerintah melarang ekspor mineral mentah melalui Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Nomor 1 tahun 2014 yang berlaku per 12 Januari 2014 mengancam proses hilirisasi tambang bauksit.

PT Harita Prima Abadi Mineral (HPAM) melalui anak perusahaannya yaitu PT Cita Mineral Investino Tbk kini tengah dalam proses merampungkan pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian (smelter) bauksit di Ketapang, Kalimantan Barat.  Hingga Juli 2015 perkembangannya sudah mencapai 70 persen. 

External Relation Head HPAM Agus Rusli menuturkan, sekurang-kurangnya dibutuhkan modal 2,2 miliar dollar AS untuk merampungkan smelter bauksit dengan kapasitas 4 juta ton smelter grade alumina (SGA) per tahun. Namun, lantaran penjualan mineral dalam bentuk metallurgical grade bauxite (MGB) terhenti sejak 12 Januari 2014, kas perusahaan menjadi tidak lancar sehingga berpengaruh terhadap kepercayaan kreditor dalam memberikan pinjaman pendanaan smelter.

Tak urung, hal tersebut mengancam keberlanjutan pembangunan smelter. Atas dasar itu, pihak HPAM meminta dispensasi dari pemerintah agar bisa melakukan ekspor MGB. Sekadar informasi, MGB bukanlah mineral mentah bauksit yang dikeruk dari tanah. MGB merupakan mineral bauksit yang sudah mengalami proses penambahan nilai.  Jika mineral mentah bauksit memiliki kandungan alumina atau Al2O3 antara 30-40 persen, adapun MGB memiliki kadar Al2O3 lebih dari 47 persen.

Perbedaan lain, mineral bauksit mentah memiliki kadar R-Si2O3 antara 6-14 persen dengan ukuran yang tidak beraturan, adapun MGB memiliki kadar R-Si2O3 di bawah 7 persen dengan ukuran antara 2-75 milimeter.

Setelah mengalami proses beneficiasi menjadi MGB, volume mineral mentah bauksit juga turun sebesar 50 persen. “Karena kami sudah melakukan pengolahan bauksit dari ores (mineral mentah) menjadi MGB, dan juga sedang dalam progress membangun smelter di Ketapang, Kalimantan Barat atas nama PT Well Harvest Winning (WHW) Alumina Refinary, kami merasa tidak berlebihan jika memohon kepada pemerintah untuk diberikan hak melakukan ekspor bauksit,” ungkap Agus kepada Kompas.com, Selasa (11/8/2015).

PT WHW merupakan perusahaan patungan antara Indonesia dan investor asal China dengan kepemilikan saham China Hongqiao Group Ltd (55 persen), PT Cita Mineral Investindo Tbk (30 persen), Winning Investment (HK) (10 persen), dan Shandong Weiqiao Alumunium Electricity Co Ltd (5 persen).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kesempatan kunjungan ke Ketapang pekan lalu, penanggunga jawab smelter WHW, Li Yu Yong menyampaikan, pihaknya sangat yakin WHW bisa menjadi smelter terbesar di dunia.

Sekadar informasi saja, saat ini belum ada smelter SGA di Indonesia. Seluruh alumina yang dibutuhkan didatangkan dari impor, salah satunya Australia. Oleh karenanya pihak WHW sangat mengharapkan dukungan dari pemerintah untuk penyelesaian proyek.

“Saat ini progress smelter mencapai 70 persen. Rencananya awal tahun 2016 bisa produksi pertama, 1 juta ton SGA per tahun,” kata Li, Selasa (4/8/2015).

Dalam kesempatan lain, tokoh masyarakat Ketapang, Kalimantan Barat H. Abdulbad H Arani juga menyampaikan harapan masyarakat agar pembangunan pabrik smelter segera selesai. “Semoga kabinet Pak Jokowi bisa mendengar suara kami, masyarakat Kabupaten Ketapang. Berilah jalan supaya masyarakat ini tidak menjadi pengangguran,” ucap Abdulbad. (baca: Karya Baru, Desa Mati di Borneo)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.