Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menko Perekonomian Darmin Nasution, Kenyang 'Asam-Garam' Dunia Ekonomi

Kompas.com - 12/08/2015, 14:09 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Perombakan Kabinet Kerja akhirnya terwujud. Presiden Joko "Jokowi" Widodo mengganti beberapa menterinya, yang salah satunya adalah di posisi Menteri Koordinator Perekonomian. 

Sebelumnya, posisi itu dijabat oleh Sofyan Djalil, namun dalam perombakan ini posisi Sofyan digantikan oleh Darmin Nasution.

Darmin Nasution adalah profil yang tak asing bagi publik. Sebelumnya, dia pernah menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia (BI) pada 2010-2013. Pria yang lahir 21 Desember 1948 itu menggantikan posisi Boediono yang saat itu maju sebagai Wakil Presiden.

Karier Darmin yang berhubungan dengan kebijakan fiskal dan moneter terbilang cukup matang. Pada periode 2005-2006, Darmin menduduki sebagai Ketua Bapepam dan Lembaga Keuangan. Selanjutnya pada periode 2006-2009, dia menjabat sebagai Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu), sebelum kemudian dipercaya untuk menduduki posisi sebagai Deputi Gubernur Senior BI.

Pria kelahiran Tapanuli, Sumatera Utara ini meraih gelar Doktor Ekonomi dari Universitas Paris, Sorbonne, Perancis pada 1986.

Di tengah karirnya yang cemerlang, nama Darmin Nasution sempat dikait-kaitkan dengan kasus mafia pajak Gayus Tambunan. Pada beberapa sidang sebelum putusan, Gayus sempat menyebutkan Dirjen Pajak saat masih dijabat Darmin Nasution sebagai pihak yang ikut bertanggungjawab dalam keringanan pajak untuk PT Surya Alam Tunggal (SAT).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+