PLN Diminta Dukung Penuh Pengembangan Pembangkit Biomassa

Kompas.com - 23/08/2015, 19:29 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com – PT PLN (Persero) diharapkan memberikan dukungan penuh untuk pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Biomassa (PLTBM). Salah satu caranya adalah dengan mempersingkat proses negosiasi jual-beli listrik dari pengembang.

“Saya dengar dari beberapa swasta (di ajang EBTKE Conex), keluhan mereka adalah kontrak PPA (Power Purchase Agreement) dengan PLN butuh waktu lama,” kata Direktur Bioenergi, Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Tisnaldi, dalam diskusi di Jakarta, Minggu (23/8/2015).

Tisnaldi menuturkan, potensi biomassa diperkirakan mencapai 32 gigawatt (GW) yang sumber terbesarnya dari kelapa sawit. Sementara itu, potensi limbah kelapa sawit mencapai 12,6 GW.

Menurut Tisnaldi, potensi yang begitu besar ini perlu dikembangkan untuk mencapai target bauran energi dalam kebijakan energi nasional 2025. Porsi energi baru terbarukan (EBT) pada 2025 ditargetkan mencapai 23 persen dari total bauran energi. Sebanyak 40 persen dari porsi EBT itu ditargetkan untuk memenuhi kebutuhan listrik.

Dalam kesempatan sama, manajer proyek pengembangan bisnis PT Sumberdaya Sewatama, Stefanus Johan mengatakan, saat ini swasta masih harus ‘jemput bola’ untuk mengembangkan PLTBM.

“Koordinasi dengan PLN sangat diperlukan karena memang jaringan listrik itu mereka yang tahu,” ucap Stefan.

Stefan berharap, ada informasi mengenai jaringan transmisi yang dimiliki PLN. Dengan demikian, pihak swasta bisa merencanakan pembangunan PLTBM dan langsung mengalirkan listrik ke konsumen.

“Keterlibatan PLN memang sangat diperlukan. Karena kalau IPP (Independent Power Producer) mau jual listrik langsung ke end user itu butuh izin khusus dari ESDM dan PLN,” tukas Stefan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Event F1 H20 Targetkan 20.000 Pengunjung di Danau Toba

Event F1 H20 Targetkan 20.000 Pengunjung di Danau Toba

Whats New
Cara Daftar Kartu Prakerja lewat HP dengan Mudah

Cara Daftar Kartu Prakerja lewat HP dengan Mudah

Work Smart
BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

Whats New
Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Rilis
Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Whats New
Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Earn Smart
Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Spend Smart
Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya 'Jago Kandang'

Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya "Jago Kandang"

Whats New
Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Whats New
Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Whats New
Strategi Investasi Saham di Tengah Ketidakpastian Global Ala Kaesang Pangarep

Strategi Investasi Saham di Tengah Ketidakpastian Global Ala Kaesang Pangarep

Earn Smart
Depo Kontainer Terpadu Pertama di Indonesia Dibuka di NTT

Depo Kontainer Terpadu Pertama di Indonesia Dibuka di NTT

Whats New
Independensi Lembaga Pengawas dalam UU PDP Jadi Sorotan

Independensi Lembaga Pengawas dalam UU PDP Jadi Sorotan

Whats New
Sri Mulyani Sebut Dunia Bakal Hadapi Ancaman Resesi Global 2023, Simak Pengertian dan Dampaknya

Sri Mulyani Sebut Dunia Bakal Hadapi Ancaman Resesi Global 2023, Simak Pengertian dan Dampaknya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.