Dirut PLN: Dalam Listrik yang Diperoleh adalah KWh, Bukan Rupiah...

Kompas.com - 09/09/2015, 11:50 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com -Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basyir menduga ada kekeliruan pemahanan pelanggan terkait struk listrik prabayar yang kini ramai dipermasalahkan.

"Diperkirakan masyarakat keliru memahami bahwa yang tercantum dalam struk adalah rupiah, padahal yang tercantum dalam listrik yang diperoleh adalah kWh, bukan rupiah. Seperti halnya top up pulsa handphone," kata Sofyan Basyir di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (8/9/2015).

Sofyan mencontohkan, pelanggan golongan 1.300 VA membeli token listrik sebesar Rp 100.000 dan biaya administrasi yang dikenakan sebesar Rp 1.600. Sehingga biaya pembelian listrik sebesar Rp 98.400.

"Sementara biaya pembelian listrik itu dikurangi biaya pajak penerangan jalan (PPJ) sebesar Rp 2.306 sehingga menjadi Rp 96.094," tuturnya.

Dengan Rp 96.094 kata Sofyan, pelanggan listrik 1.300 VA dengan tarif tenaga listrik 1.300 sebesar Rp 1.352 per kWh, akan mendapatkan listrik sebesar 71,08 kWh.

Sofyan mengatakan besaran 71,08 kWh inilah yang akan di-input ke meteran listrik lewat token 20 digit. Kemudian yang akan bertambah pada meteran adalah kWh, bukan rupiah.

"Dugaan keluhan beli Rp 100.000 mendapat listrik Rp 70.000 hanyalah karena miss persepsi," ujarnya.

Sofyan menduga, persepsi masyarakat bahwa angka 70-an yang ada diperoleh di struk pembelian listrik sama dengan angka Rp 70.000. Padahal yang sebenarnya adalah angka kWh yang didapat dari pembelian listrik.

"Seolah-olah ada mafia yang mengambil Rp 30.000," tandasnya. (M Zulfikar)

Baca juga: Ini Penjelasan PLN soal Pulsa Listrik Prabayar

Kompas TV Masyarakat Kecil, Bayar Mahal Listrik Prabayar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.