Soal Blok Masela, Menteri ESDM Lebih Percaya Kajian SKK Migas Ketimbang Rizal Ramli

Kompas.com - 23/09/2015, 11:24 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Sudirman Said mengatakan, pihaknya lebih percaya dengan hasil kajian yang direkomendasikan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) tentang pengembangan "Lapangan Gas Abadi", Blok Masela, Maluku. Sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli menyebutkan, pengembangan Blok Masela dilakukan dengan pipa gas, bukan dengan kilang gas cair (LNG) terapung di tengah laut (floating). (Rizal Ramli Minta Pengembangan "Blok Gas Abadi" Dikaji Ulang)

"Saya lebih percaya pada sistem dari SKK Migas," kata Sudirman, ditemui di kantornya, Jakarta, Rabu (23/9/2015).

Sudirman mengatakan, SKK Migas memberikan rekomendasi agar dibangun kilang gas cair (LNG) terapung di tengah laut (floating) atau offshore.

Berdasarkan data SKK Migas, investasi pembangunan floating diperkirakan akan menelan biayanya 14,8 miliar dollar AS. Jauh lebih murah daripada pembangunan pipa gas dari Blok Masela ke Pulau Aru dan pembangunan kilang di darat yang mencapai 19,3 miliar dollar AS.

"Hitungannya SKK Migas lebih murah offshore. Dan musti diingat, kita juga punya visi menumbuhkan industri maritim," ucap Sudirman.

Menurut dia, dengan dibangun kilang LNG offshore, maka hal tersebut akan memberikan kesempatan pada penyerapan industri perkapalan dan menumbuhkan kapasitas nasional.

Sebelumnya Rizal Ramli menuturkan, investasi pembangun floating diperkirakan akan menelan biayanya 19,3 miliar dollar AS. Sementara biaya pembangunan pipa gas kata Rizal lebih murah yaitu hanya menelan dana 14,6 sampai 15 miliar dollar AS saja.

Perang argumen antara SKK Migas dan Kementerian Koordinator Kemaritiman itu mengerucut kepada pertanyaan, mana yang lebih tepat untuk pengembangan daerah di sekitar Blok Masela? Apakah membangun kilang terapung, ataukah membangun pipa?

SKK Migas mengakui pembangunan pipa disertai kilang di darat telah berhasil mengembangkan kota-kota disekitar blok migas yang dikembangkan. Arun di Aceh, Bontang di Kalimantan Timur bisa jadi contohnya. 

Namun, menurut SKK Migas, khusus di sekitar Maluku, terutama Pulau Aru, pembangunan floating akan jauh lebih bermanfaat ketimbang membangun pipa gas sepanjang 600 kilometer seperti yang diusulkan Rizal Ramli. Pasalnya dengan pembangunan floating, SKK Migas yakin industri perkapalan di Indonesia timur akan berkembang pesat.

Kompas TV Rizal Ramli Akan Berantas Mafia Tanjung Priok

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.