Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/10/2015, 04:46 WIB
KOMPAS.com - Kereta merupakan salah satu kendaraan yang bebas dari kemacetan lalu lintas.

Sehingga setiap negara yang jumlah penduduknya padat, berlomba-lomba membangun sarana dan prasarana kereta api.

Kini, kereta api tidak saja berfungsi sebagai sarana angkutan umum yang murah dan cepat, tapi di banyak negara di dunia, naik kereta api sungguh dijadikan arena wisata terutama pada kereta yang punya kecepatan seperti pesawat jet.

Berikut ini,  lima negara dengan penyediaan kereta api tercepat di dunia.

1. JR-Maglev MLX01 (Jepang)
Mulai operasi: Tahun 2003 (Saat uji coba)
Pengembang: Japan Railway Technical Research Institute (berasosiasi dengan Japan Railway Group)
Tujuan/jarak tempuh: Tokyo - Osaka
Kecepatan maksimum: 581 kilometer per jam

Tercatat di Guinness World Records sebagai kereta api listrik tercepat di dunia. Kereta api super cepat ini bentuknya mirip pesawat, menggunakan teknologi levitasi magnetik (maglev), sehingga bisa mencapai kecepatan maksimum sampai 581 kilometer per jam.

Menggunakan sistem superkonduktor, kereta ini melayang 10 cm di atas rel. Dorongan ke depan dilakukan melalui interaksi antara rel magnetik dengan mesin induksi yang juga menghasilkan medan magnetik di dalam kereta.

2. TGV - Train à Grande Vitesse (Perancis)
Mulai operasi: Tahun 1981
Pengembang: Alstom dan SNCF, dan dioperasikan oleh SNCF, Perusahaan rel Nasional Perancis
Tujuan/jarak tempuh: Kereta penghubung antar kota ke dan dari Paris juga ke negara tetangga
Kecepatan maksimum: 574,8 kilometer per jam

TGV melayani rute Lyon dan Paris. Setelah sukses, rutenya kemudian ditambah ke kota lain di Perancis bahkan ke negara lainnya. Kereta ini dibangun oleh Alstrom SA – perusahaan pembuat kereta terbesar kedua di dunia. Kereta ini menggunakan supercharged engine dan memiliki roda kereta yang besar. Rekor barunya saat ini mencapai 574,8 km/jam.
          
Tak hanya cepat, bahkan dalam sistem  rem, kereta TGV ini memiliki sistem rem terbaik. Sistem pengereman dengan rem elektrik pada bogie yang mempunyai motor traksi dan rem cakram (disc brake) pada bogie kereta/trailer, membuat para penumpang nyaman.


3. ICE - Inter Citi Express (Jerman)
Mulai operasi: Tahun 1980
Pengembang: Siemen
Tujuan/jarak tempuh: Kereta penghubung antar kota di Jerman
Kecepatan maksimum: 550 kilometer per jam

Kereta ini merupakan bagian dari program pemerintah Jerman dimana proyek untuk kereta ini telah dimulai pada tahun 1980 dan terus mengalami perkembangan. Kereta ini mampu berjalan dengan kecepatan hingga 550 kilometer per jam. Kenyataannya, walaupun bisa mencapai keepatan maksimal, kereta ini hanya dioperasikan dengan kecepatan 220 kilometer per jam saja.
 
Pada tahun 2006, kereta yang melayani rute antara Hannover, Wurzburg, Mannheim, dan Stuttgart ini, mengalami kecelakaan dan menewaskan 23 penumpangnya.

4. CRH 380A Maglev Shanghai (China)
Mulai operasi: Tahun 1999
Pengembang: China South Locomotive & Rolling Stock Corporation (CSR)
Tujuan/jarak tempuh: Jalur antar kota Shanghai-Hangzhou
Kecepatan maksimum: 430 kilometer per jam

Dibangun dengan teknologi jerman, kereta ini dapat mencapai kecepatan 430km / jam dan dapat mengambil penumpang dari Pudong International Airport ke Longyang Road Station di pusat kota hanya 8 menit saja.

Keunggulan CRH 380A tidak hanya terletak pada kecepatannya saja. Desain interior yang bersih dan elegan sudah pasti memanjakan para penumpang kereta super cepat ini. Tak hanya itu, kereta canggih ini bahkan tidak menimbulkan goncangan sedikitpun saat melaju membawa para penumpangnya ke tempat tujuan.

5. KTX  (Korea Selatan)
Mulai operasi: Tahun 1992
Pengembang: Hyundai Rotem, sejak 2009 dioperasikan oleh Korail
Tujuan/jarak tempuh: Penguhubung beberapa kota utama di Korea
Kecepatan maksimum: 352 kilometer per jam

Mengadopsi teknologi TGV (kereta api berkecepatan tinggi dari perancis) KTX mampu mencapai kecepatan maksimal 352 kilometer per jam. Kenyataannya, demi alasan keamanan kereta KTX hanya dioperasikan pada kecepatan 250 kilometer per jam.

Kereta yang bisa mengangkut 363 penumpang ini  didukung oleh daya listrik sebesar 25 kV/60 AC.  (Deni Riaddy)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

60 Kloter Penerbangan Haji 'Delay', Menhub Minta Garuda Berbenah

60 Kloter Penerbangan Haji "Delay", Menhub Minta Garuda Berbenah

Whats New
2 Cara Cek Mutasi Rekening BCA lewat HP

2 Cara Cek Mutasi Rekening BCA lewat HP

Spend Smart
Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Hingga April 2024, Jumlah Investor Kripto di Indonesia Tembus 20,16 Juta

Whats New
KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

KA Banyubiru Layani Penumpang di Stasiun Telawa Boyolali Mulai 1 Juni 2024

Whats New
Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Ekonom: Iuran Tapera Tak Bisa Disamakan Dengan BPJS

Whats New
Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Pertamina-Medco Tambah Aliran Gas ke Kilang LNG Mini Pertama di RI

Whats New
Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Whats New
Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Whats New
Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Whats New
CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

Whats New
BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

Whats New
Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Whats New
Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Whats New
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

Whats New
Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com