Audit Petral Tidak Menghitung Kerugian Negara akibat Mafia Migas

Kompas.com - 09/11/2015, 11:12 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said mengaku belum tahu pasti berapa kerugian negara dari praktik mafia migas, meski audit investigasi Pertamina Energy Trading Ltd. (Petral) dan anak usahanya, sudah selesai.

Pasalnya, tim auditor investigasi hanya membeberkan fakta-fakta terkait proses pengadaan minyak mentah dan BBM serta pihak mana saja yang berperan dalam proses tersebut.

"Tapi tidak menghitung berapa kerugian negara," kata Sudirman di Jakarta kemarin Minggu (8/11/2015).

Akan tetapi, lanjut Sudirman, apabila nanti temuan-temuan hasil audit investigasi memenuhi syarat untuk proses pro justitia, tentu penegak hukum akan meminta BPKP, BPK, atau auditor lain untuk menghitung kerugian negara.

"Tapi sudah jelas bahwa tindakan (merugikan negara) itu bisa digeneralisasi, kalau saya baca laporannya," ucap Sudirman.

Pertama, tindakan merugikan negara dilakukan dengan cara mengambil diskon yang ditawarkan trader kepada PT Pertamina (Persero).

"Makanya potensi yang mestinya bisa dapat diskon 1,3 sampai 1,5 dollar AS per barrel, kemudian menciut menjadi hanya 30 sen dollar AS," jelas Sudirman.

Kedua, pihak ketiga ini meninggikan penawaran dari sejumlah trader, untuk memenangkan kepentingannya.

"Awalnya harganya beragam, lalu ketika dimasukkan dalam proses yang mereka atur itu, penawarannya tidak lebih dari angka tertentu," sambung Sudirman.

"Jadi, pengaturan-pengaturan itu sangat kentara. Dan itu akan dihitung oleh penegak hukum bersama auditornya," kata Sudirman.

baca juga: Oknum Petral Harus Ditindak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.