Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/11/2015, 07:06 WIB
|
EditorLatief

 

KOMPAS.com -  Ekonomi tanah air masih melemah. Perekonomian negara tujuan utama ekspor Indonesia juga tengah melambat. Namun, pelaku usaha, terutama eksportir masih punya peluang memperluas pasar.

"Tujuan ekspor jangan hanya pasar lama atau tradisional. Saya menugaskan Menteri Perdagangan dan duta besar untuk mengejar pasar nontradisional," kata Presiden Joko Widodo seperti dilansir oleh Kompas (22/10/2015).

Sementara itu, Menteri Perdagangan Thomas Lembong mengemukakan bahwa pada akhir 2015 nanti keran ekspor diperkirakan turun 14 persen, sementara impor 17 persen. Tak lain, itu terjadi karena melemahnya perekonomian global.

Untuk itu, lanjut Lembong, pemerintah sedang giat-giatnya memberi stimulus kepada para pelaku usaha, termasuk pengekspor pemula untuk memperkuat usaha dan mendorong ekspor.

Peran eksportir

Dengan kondisi seperti itu, peran eksportir amat dibutuhkan sebagai penggenjot laju ekonomi. Namun, bukan sembarang eksportir yang akan disokong.

Pertumbuhan ekonomi pelan-pelan akan meningkat dengan mengupayakan pemasaran produk berkualitas ekspor yang tinggi konten lokalnya. Sayangnya, saat ini masih banyak produk ekspor yang kurang menjual lantaran memakai bahan baku impor.

Akibatnya, harga produk menjadi mahal dan berkurang daya saingnya. Dalam hal ini, eksportir harus lebih jeli dan teliti menghasilkan produk bernilai serta berdaya saing.

Hal lain yang belum dimaksimalkan eksportir adalah kemampuan memasarkan. Sejauh ini, eksportir kerap mengandalkan jasa agensi untuk memasarkan produknya ke luar negeri. Padahal, perkembangan digital seharusnya memudahkan langkah mereka.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+