Kompas.com - 19/11/2015, 10:13 WIB
Red mud, tempat menampung limbah lumpur sisa pengolahan dan pemurnian (smelting) mineral bauksit, di smelter PT Well Harvest Winning (WHW) Alumina Refinery, di Air Upas, Ketapang, Kalimantan Barat Selasa (4/8/2015). Hingga Juli 2015, konstruksi red mud sudah mencapai 70 persen. Direncanakan smelter berkapasitas 1 juta ton SGA per tahun tersebut memasuki tahap commissioning pada awal tahun 2016. ESTU SURYOWATI/KOMPAS.comRed mud, tempat menampung limbah lumpur sisa pengolahan dan pemurnian (smelting) mineral bauksit, di smelter PT Well Harvest Winning (WHW) Alumina Refinery, di Air Upas, Ketapang, Kalimantan Barat Selasa (4/8/2015). Hingga Juli 2015, konstruksi red mud sudah mencapai 70 persen. Direncanakan smelter berkapasitas 1 juta ton SGA per tahun tersebut memasuki tahap commissioning pada awal tahun 2016.
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono mengatakan, ada enam fasilitas pengolahan dan pemurnian bijih mineral atau smelter yang mulai beroperasi di tahun ini, dan tiga smelter beroperasi di tahun 2016.

Dengan beroperasinya enam smelter pada tahun ini, diharapkan penerimaan negara bukan pajak menjadi lebih baik. Sebab, perusahaan tambang tidak lagi menjual mineral mentah (ore).

"Nikel ada enam smelter yang sudah bisa beroperasi di 2015, dan rencananya 2016 ada tiga. Kapasitas 524.000 ton di 2015, dan 767.000 ton di 2016," kata Bambang dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (18/11/2015).

Smelter berkapasitas 767.000 ton per tahun pada 2016 itu di luar smelter untuk bauksit yang diperkirakan pada tahun depan kapasitasnya sebesar empat juta ton per tahun.

Bambang mengatakan, saat ini ada 72 smelter yang dalam tahap penyelesaian, terdiri dari smelter nikel (35 smelter), bauksit (7 smelter), besi (8 smelter), mangaan (3 smelter), zircon (11 smelter), timbal dan seng (4 smelter), serta kaolin dan ziolit (4 smelter).

"Smelter bauksit di 2015 tidak ada, tetapi 2016 ada satu smelter yang diselesaikan dengan kapasitas empat juta ton," kata Bambang.

Smelter mineral lain seperti timbal dan seng juga akan beroperasi pada 2016 dengan kapasitas 57.000 ton per tahun. Bambang menuturkan, rendahnya harga komoditas di pasar global memang menjadi kendala utama hilirisasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ditambah lagi perlambatan ekonomi global turun menekan permintaan. Atas dasar itu, target investasi di smelter pada tahun ini yang sebesar 6,3 miliar dollar AS, kemungkinan besar akan meleset dan hanya tercapai 5,3 miliar dollar AS di akhir tahun.

Catatan Kementerian ESDM, realisasi investasi smelter saat ini baru mencapai 3,3 miliar dollar AS.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.