Kompas.com - 23/11/2015, 10:38 WIB
Toko Buku Gramedia di Aeon Mal, BSD City, Tangerang Selatan, Banten. TRIBUNNEWS.com/DANIEL NGANTUNGToko Buku Gramedia di Aeon Mal, BSD City, Tangerang Selatan, Banten.
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com — Perkembangan teknologi dan peranti canggih mendorong peningkatan aktivitas berbasis digital. Tak terkecuali kebutuhan membaca buku secara digital. Agar tak tenggelam di tengah modernitas, PT Gramedia Asri Media pun semakin serius mengembangkan bisnis digital.

Gramedia Asri yang merupakan bagian dari Kelompok Kompas Gramedia baru saja menjalin kerja sama bisnis digital.

"Baru-baru ini kami mendapat kontrak pengadaan buku digital dari e-library milik Pemprov DKI Jakarta," ungkap Yosef Adityo N, General Manager Corporate Secretary PT Gramedia Asri Media, kepada Kontan, Kamis (19/11/2015).

Hanya saja, manajemen Gramedia Asri masih merahasiakan detail kontrak itu. Pemilik jaringan toko buku Gramedia tersebut beralasan masih dalam tahap negosiasi. Yang pasti, Gramedia Asri menganggap bisnis buku digital adalah tabungan masa depan.

Meskipun demikian, kontribusi bisnis tersebut terhadap total pendapatan baru sekitar 1 persen. Target perusahaan tersebut adalah menambah sekitar 2.000 judul buku digital. Saat ini telah ada sekitar 12.000 judul buku digital di rak maya toko buku Gramedia.

Upaya mengembangkan bisnis buku digital tak lain juga menjawab tantangan Gramedia Asri saat ini. Mereka tak memungkiri bahwa bisnis buku cetak tengah meredup. Padahal, semula bisnis buku cetak adalah tulang punggung pendapatan perusahaan ini.

Dalam catatan Gramedia Asri, kontribusi pendapatan mereka saat ini yakni 50 persen buku dan 50 persen non-buku. Pendapatan non-buku, semisal penjualan peralatan kantor, sekolah, dan olahraga.

"Tapi sebenarnya, mau seimbang atau tidak, itu tidak menjadi persoalan," aku Yosef.

Pasalnya, Gramedia Asri lebih berfokus pada upaya untuk mempertahankan margin. Perusahaan tersebut tak mempermasalahkan komposisi pendapatan selama margin bisnis tetap menguntungkan. Hitungan mereka, margin bersih bisnis buku dan non-buku sama, yakni 10 persen.

Alasan lain, Gramedia Asri optimistis penurunan bisnis buku cetak hanya siklus sementara. Mereka berkaca dari kondisi penjualan buku cetak di Eropa dan Amerika.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber KONTAN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.