Kompas.com - 01/12/2015, 13:31 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional (IMF) secara resmi menetapkan penggunaan mata uang China, renminbi sebagai mata uang special drawing rights (SDR). Dengan demikian, RMB bergabung dengan jajaran mata uang dunia yang dipakai dalam SDR.

Menurut Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa Badan Pusat Statistik (BPS) Sasmito Hadi Wibowo, penggunaan RMB sebagai mata uang SDR secara teori akan membuat nilai tukar RMB menguat terhadap mata uang lain.  Tidak menutup kemungkinan, RMB juga akan menguat terhadap rupiah.

Selain itu, penggunaan RMB sebagai mata uang SDR juga akan membuat harga barang-barang ekspor Indonesia ke China menjadi semakin murah, sehingga permintaan pun akan semakin banyak.

Dengan demikian, kata Sasmito, hal ini dapat membantu menggenjot ekspor Indonesia.

"Dampaknya ke neraca perdagangan kita akan lebih baik. Kita menyambut baik terhadap itu (penggumaan RMB sebagai mata uang SDR), karena China adalah partner dagang terbesar kita saat ini," kata Sasmito di kantornya, Selasa (1/12/2015).

Sebelumnya, SDR terdiri atas empat mata uang utama, yaitu dollar AS, poundsterling, euro, dan yen. Perhitungan dan pembobotan SDR dievaluasi sekali setiap lima tahun.  Sebelum digunakan, SDR harus dikonversikan ke salah satu dari empat mata uang tersebut.

Menurut Managing Director IMF Christine Lagarde, pengakuan RMB ini merupakan sebuah pengakuan atas progres yang telah dilakukan pemerintah China dalam beberapa tahun belakangan untuk melakukan reformasi sistem moneter dan keuangan China.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.