Kompas.com - 01/12/2015, 16:46 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com -  Rencana taipan Arifin Panigoro mengakuisisi 76 persen saham  PT Newmont Nusa Tenggara  nampaknya bakal berbuntut panjang. Adalah Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yang membuka fakta baru atas rencana akuisisi itu.

Staf Khusus Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Said Didu menegaskan, sejatinya Arifin bukan tokoh utama atas rencana pembelian saham Newmont.

"Ada pengusaha lain di belakang Arifin," ujar Said kepada Kontan, Senin (30/1/2015).

Pengusaha swasta nasional ini menggandeng Arifin lantaran usaha dia  tidak bergerak di bidang pertambangan.  Status usaha ini, kata Said, juga  bukan perusahaan yang tercatat di bursa saham atau terbuka (Tbk).

Lebih lanjut, Said bilang, pengusaha ini bahkan sudah mengutarakan keinginan pembelian saham Newmont setelah melakukan pertemuan empat bulan lalu dengan Menteri Sudirman Said.

"Ada nama besar dibalik Arifin Panigoro itu, Arifin hanya kecil," ujar dia.

Kata Said,  jika benar pembelian saham 76 persen seharga 2,2 miliar dollar AS, Arifin tidak lebih dari 10 persen saham.

Menurut Said, pembelian saham Newmont mestinya bersifat rahasia lantaran menyangkut harga.

"Saya pikir Menteri yang mengumumkan  (Menko Maritim dan Sumber Daya Rizal Ramli) harus ikut bertanggung jawab, agar jadi pembelajaran dan gejolak harga saham tidak terulang lagi," terangnya.

Lantaran pemberitaan yang besar atas  penjualan saham Newmont, pembelian bisa batal karena harga yang diminta Newmont menjadi tidak wajar. "Jadi kami juga tidak tahu dari mana itu angka pembelian saham 76 persen," tandasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.