Kompas.com - 05/12/2015, 12:06 WIB
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Sebagai bagian dari kegiatan kepedulian pada lingkungan kegiatan operasional, Rekayasa Industri memberi bantuan kepada petani kopi lampung. Bantuan itu, menurut warta yang disampaikan perusahaan perekayasaan, pengadaan, dan konstruksi (EPC) pada Kamis (4/12/2015), difokuskan di wilayah kegiatan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Ulubelu 3 & 4 di Kecamatan Ulubelu, Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampung.

Bantuan berupa barang adalah mesin penggiling kopi bagi kelompok tani pada lima pekon (wilayah administratif setingkat desa) di sekitar lokasi proyek. Selain itu, Rekayasa Industri juga memberikan penyuluhan kepada 100 petani kopi. Menurut Direktur Utama Rekayasa Industri Firdaus Syahril, kegiatan itu untuk membuat para petani mampu meningkatkan kualitas biji kopi pascapanen.

Lebih lanjut, pada bidang pendidikan, Rekayasa Industri, masih di lokasi sama, memberikan fasilitas belajar mengajar berupa laptop, proyektor, dan alat peraga bagi para siswa tingkat pendidikan anak usia dini (PAUD), taman kanak-kanak (TK), dan sekolah dasar (SD). Untuk Karang Taruna setempat, Rekayasa Industri juga memberikan alat olahraga.

Kegiatan kepedulian yang berkesinambungan, imbuh Firdaus, menempatkan Rekayasa Industri di urutan pertama survei kepuasan lingkungan empat tahun berturut-turut sejak 2011 di antara seluruh anggota yang menjadi bagian induk perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero).  

Catatan pihak Rekayasa Industri menunjukkan pembangunan proyek PLTP Ulubelu 3 & 4 dengan kapasitas 2 x 55 MW milik PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) menambah daftar panjang keahlian dan rekam jejak perusahaan khususnya di bidang panas bumi dan kelistrikan. Rekayasa Industri pun menjadi pionir dalam pembangunan fasilitas pemanfaatan panas bumi (geothermal) di Indonesia.

PLTP Ulubelu 3 & 4 merupakan kelanjutan dari proyek PLTP Ulubelu 1 & 2 milik PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang dibangun Rekayasa Industri. Selain itu, Rekayasa Industri pada tahun ini berhasil menyelesaikan proyek Kamojang 5 milik PGE lebih cepat dari waktunya. Presiden Joko Widodo beberapa bulan yang lalu telah meresmikan proyek itu.

Catatan berikutnya menunjukkan bahwa Rekayasa Industri juga mampu melaksanakan proyek lintas industri seperti refinery & petrochemical melalui pembangunan pabrik Banggai Ammonia Plant dan Pusri 2B. Berikutnya adalah fasilitas Offshore, oil & gas untuk Proyek EPC 3 dan Instalasi Tower Yoke Mooring System di Lampung, fasilitas onshore, oil & gas melalui proyek EPC 5 dan LNG Arun serta fasilitas mineral, environment, infrastructure melalui pembangunan pabrik Ammonium Nitrate di Bontang.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.