Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Memainkan" Tekanan untuk Kemajuan

Kompas.com - 07/12/2015, 10:03 WIB

Oleh: Jazak Yus Afriansyah
@jazakYA

KOMPAS.com - Ungkapan bahwa “tidak ada kenyamanan dalam zona pertumbuhan, dan sebaliknya tidak pertumbuhan dalam zona kenyamanan” secara utuh memberikan pesan kepada kita bahwa hakikatnya saya dan Anda membutuhkan tekanan.

Apakah Anda setuju dengan anjuran di atas? Atau Anda memiliki pandangan yang berbeda?

Bahkan jika kita telaah lebih lanjut, tekanan berperan dalam membentuk hal ikhwal seluruh kehidupan umat manusia, ini artinya tekanan adalah bagian dari kehidupan, dan kehidupan akan senantiasa diwarnai dengan aneka tekanan.

Sayangnya banyak di antara kita, bahkan penulis sendiri sempat mengeluh mengapa dalam hidup ini selalu saja ada tekanan. Baik itu tekanan di kehidupan pribadi, terkhusus tekanan pada kehidupan profesional dan bisnis kita.

Lantas adakah di antara kita yang sama sekali tidak pernah mendapatkan tekanan?

Sejarah membuktikan orang-orang yang hebat sebagian besar atau bahkan mungkin seluruhnya adalah mereka yang tumbuh berkembang dengan aneka tekanan dan kesulitan.

Dalam konteks makro kita bisa menyaksikan bangsa-bangsa yang maju dan kuat adalah ketika bangsa itu berani menghadapi tekanan yang dihadapi, khususnya tekanan sumber daya alam yang sangat minim.

Juga sebaliknya, ketika kita melihat sebuah bangsa yang terlalu dimanjakan oleh sumber daya yang melimpah, malah menjadi negara yang malas dan mengalami kemunduran secara teratur, bahkan menjadi “mainan” oleh bangsa lain yang berwatak rakus.

Jadi, mulai saat ini tidak perlu kita mempertanyakan lagi mengapa selalu ada tekanan, yang harus kita lakukan adalah menemukan hikmah mulia bagaimana “memainkan” tekanan untuk kemajuan kita. Ada banyak cara untuk mengolah tekanan menjadi kekuatan untuk kemajuan.

Pada edisi ini, saya sajikan cara paling dasar dan paling pokok bagaimana memberdayakan ketidaknyamanan itu menjadi pertumbuhan dan kemajuan karir dan bisnis kita. Cara itu adalah dengan meng-install keyakinan yang akan mendorong kita memiliki cara pandang yang berbeda terhadap setiap tekanan.

Baiklah, kita langsung saja menuju cara dasar bagaimana meng-install program guna memainkan Tekanan menjadi kekuatan untuk pertumbuhan.

No coincident  atau Tidak ada yang kebetulan,
Ini adalah program pertama yang kami anjurkan untuk segera kita install. Sehingga pastikan mulai saat ini Anda yakin dan kuat menggenggam dengan kepercayaan yang tidak terbantahkan lagi, bahwa tidak ada yang kebetulan jika ternyata ada yang terus mengusik kita sehingga kita menjadi tertekan atau stress.

Barangkali menurut kita sebagai manusia biasa yang tidak punya kendali dalam kehidupan alam semesta ini, menganggap kebetulan menerima kondisi yang membuat tertekan itu. Namun tidak bagi Sang Maha Perkasa yang mengatur segala sesuatu, semua sudah sesuai kehendakNya. Lalu bagaimana cara kita mengetahui apa maksud dan sesuatu atau kehendak tersebut?

Mudah saja yaitu dengan menjalani kehendak itu, dalam hal ini adalah tegar mengatasi dan mengelola tekanan itu dengan ikhtiar maksimal hingga kita berserah diri apapun hasil dari ikhtiar itu.  Fakta empiris membuktikan dengan program pertama ini banyak sekali manusia menjadi pribadi yang tumbuh dan tangguh.  Kami ingin Anda menjadi salah satunya.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Spend Smart
Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Earn Smart
Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Spend Smart
Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Whats New
Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Whats New
Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com